Followers

"LOVE MEMO"

"LOVE MEMO OF THE DAY"

New Entry : Isnin, Rabu & Jumaat. Sabtu ahad cuti...hehe..

Enjoy reading guys! ;D


Love,
Ara

Saturday, September 28, 2013

"Aiseyman, Driver Aje - Bab 35"



“PEREMPUAN jenis apa you ni hah!?”

“Alf, I minta maaf… I terpaksa.”

“Terpaksa? Terpaksa gunakan I semata-mata untuk puaskan kehendak you?”

“Hurmmm… I…-

“Ni apa? Gambar you dengan Syed kan?” Irham menghulurkan beberapa keping gambar yang diterimanya pagi tadi. Gambar seorang lelaki dan seorang perempuan yang sedang ralat berpelukan sesama sendiri di sebuah kelab malam. Melalui gambar itu dia dapat lihat beberapa adengan censored yang tidak sepatutnya dilakukan oleh seorang perempuan yang bakal menjadi isterinya. “… Dan ni lagi, dalam bilik hotel mana korang buat kerja keji ni? Hah?”

Dengan teragak-agak Natasha Andrew Lim mengambil kepingan gambar yang dihulurkan oleh lelaki itu. Dia kehilangan kata. “I, I minta maaf…” Hanya ungkapan itu yang mampu dia berikan. “It shouldn’t be that way. I…-” Dia mengeluh seraya tunduk, menyerah diri. Memang salahnya.
Irham Alfie melepaskan sebuah keluhan berat. Gadis kacukan cina melayu itu direnung lama. “Now tell me, do you still love me, or…-” Irham berjalan merapatinya.

Mr. Alfie, think carefully if you want her to be your life partner. The ugly truth is she just loves your money!

Mesej yang diterima dari nombor yang tidak dikenali itu serta menerta menerjah ke benaknya. Wajah gadis itu ditolak perlahan agar mengadapnya.

“… Or, you just love my money?”

Soalan keras itu membuatkan gadis itu tersentak. Perlahan-lahan matanya diangkat. Wajah Irham dipandang dengan pandangan yang tersirat.

“Hurmmm… To be honest...-” Ayat gadis itu terhenti. Mengumpul kekuatan untuk berterus terang.

Irham mendiamkan diri. Riak wajahnya serius.

“I do love you, Alf…” Kedua belah tangan gadis itu diletakkan ke dada bidang Irham. Anak matanya melirih tajam seperti menggoda. Lelaki itu perlu ditenangkan. “… I do.” Sebelah tangannya beralih pula ke kepala Irham. Rambut lelaki itu diusap lembut. Dia tahu kelemahan lelaki itu, dia tahu seorang lelaki yang bernama Irham Alfie akan tumpas dengan kelembutan yang dimiliki oleh seorang perempuan sepertinya.

Irham membiarkan gadis itu membelainya. Jemari lembut yang melingkari leher dan pinggangnya juga dibiarkan tanpa dihalang. Leka sebentar dia bila dilayan begitu.

“But Alf…” Gadis itu menyambung semula ayatnya yang terhenti sebentar tadi. Suaranya seakan berbisik. “At the same time…, I need money. I need money to support me.” Dia tarik nafas dalam. “…to living, to have better life. For me money is everything. I…-

“Enough Tasha!” Seakan tersedar dari lena yang mengasyikan Irham menolak gadis itu sehingga membuatkan dia hampir terjatuh. “If duit yang you perlukan, then I ni apa? Siapa I dalam hidup you? You said you need me! You said you love me? Love apa? Cinta apa? Semua tu sampah kan!?”

“It’s true Alf! I memang perlukan you… I-

“Perlukan aku untuk duit? Perlukan aku supaya kau boleh hidup senang? Boleh penuhi segala keperluan kau? Begitu?” Menggunung marah Irham ketika itu. Hilang semua rasa lembutnya. Tiada lagi panggilan I, you di antara mereka. “… Aku tak sangka kau dengan Syed sanggup buat semua benda ni semata-mata untuk duit! Kau sanggup created cerita-cerita bodoh kau tu sebab nak dapatkan duit!”

“Alf…” Gadis itu cuba untuk memegang Irham. Namun segera ditepis oleh lelaki tu.

“Sekarang kau bagitahu aku, duit lapan puluh ribu yang kau minta dari aku, yang kononnya nak guna untuk perubatan mak kau tu semuanya betul? Atau kau dengan…-” Ayat Irham mati di situ. Dia tidak sanggup untuk meneruskannya. Hatinya jadi makin sakit.

“Alf… Dengar dulu apa yang I nak terangkan ni.”

“… Kau gunakan duit itu untuk kepentingan kau dan Syed kan?”

“Alf…-

“Jawab dulu soalan aku!!” Irhan mendengus kasar.

Natasha Andrew Lim melepaskan sebuah keluhan berat. Tiada apa lagi yang boleh dia katakan ketika itu. Semua kesalahan yang dilakukan olehnya sudah ternyata jelas.

“I minta maaf.” Ungkapan itu akhirnya meniti dibibir.

“Kau penipu, Tasha!! Apa sebenarnya hubungan kau dengan lelaki itu? Hah? Siapa!??”

“Alf…”

“… Kau dan jantan tu semua sama! Tak guna! Aku menyesal sebab percayakan kau selama ini. Percayakan dia! Tak guna! Bodoh! Bodoh!! Aku tak sangka aku boleh tertipu dengan permainan keji korang! Patutlah selama ni kau selalu mengelak bila bercerita soal masa depan. Rupa-rupanya kau dengan dia dah merancang masa depan sendiri. Masa depan untuk menggunakan aku! Menghancurkan hidup aku!” Irham sudah membungkam marah. Segala maki hamun semuanya sudah dihambur keluar.

“Kenapalah aku tak pernah sedar semua ni… Kenapa? Kenapa Tasha? Kenapa kau buat aku macam ni?” Irham bernada kesal. Dia sudah tersandar di dinding mencari kekuatan. Rambutnya dilurut perlahan. Dia benar-benar kesal dengan apa yang sedang terjadi. Kejutan yang mahu dia berikan pada Bonda akhirnya mengejutkan dirinya sendiri.

“Bonda, Ir nak kenalkan bonda dengan someone.”

Masih terngiang-ngiang lagi perbualannya bersama Datin Yuhanis seminggu selepas dia mengambil keputusan untuk melamar gadis itu. Kisah percintaan yang tidak dapat dihidu oleh sesiapa melainkan Syed. Syed Iskandar. Teman sebiliknya dan juga merupakan teman baik kepada Natasha Andrew Lim. Perempuan yang dicintainya dengan sepenuh hati. Susah sebenarnya mahu mendekati gadis itu kerana pada waktu itu Natasha sangat digilai oleh ramai lelaki di kampusnya. Ramai yang makan hati dan ada juga yang cuba untuk bunuh diri bila lamaran mereka ditolak. Tapi bagi Irham, dia sememangnya beruntung, melalui Syed Iskandar dia dapat mengenali gadis itu.

Di waktu itu dia memang sengaja merahsiakan hal percintaannya daripada semua orang termasuklah dari pengetahuan rakan-rakan baiknya, Amer, Alan dan Bella. Dia tahu selama ini dia digelarkan sebagai seorang lelaki yang tidak punya perasaan, hati kering, lelaki yang takut pada komitmen oleh rakan-rakan baiknya. dan ketika itu dia hanya mampu tersenyum. Dia lelaki ego. Biarlah. Dia tidak pernah ambil peduli tanggapan orang terhadapanya, yang dia tahu dia bahagia, yang dia tahu dia sudah dapat memiliki gadis itu. Dapat memiliki gadis seperti Natasha seakan memiliki bidadari daripada syurga.

“Someone? Means?”

“Adalah. Ir tahu bonda akan teruja.”

“Must be a pretty girl right?”

Cantik. Gadis itu sememangnya sangat cantik di matanya. Masih terbayang lagi senyuman itu. Hanya dengan senyuman itu gadis itu mampu membuatkan hatinya tertawan. Bukan calang-calang gadis yang mampu menundukannya. Bukan calang-calang gadis yang boleh membuatkannya gila bayang. Hanya gadis itu. Natasha Andrew Lim. Hanya dia!

“… Alf, she’s gone.”

“Aku dah tak peduli pasal dia lagilah” Tingkah Irham. Segala ingatannya bersama gadis itu hilang serta merta. Dia kerling sekilas ke arah Pelangi yang sedari tadi tekun mendengar cerita tentang dirinya.

“Tak. Maksud aku… Dia dah tak ada. Tak ada lagi dalam dunia ni.”

Irham sedikit tersentak. Tak ada? Apa maksud tak ada? Hatinya berteka-teki sendiri. Dia cuba mengawal riak muka.

“Maksudnya? Dia…-” Pelangi yang sedari tadi hanya menjadi pendengar kini bersuara. Dahinya berkerut seribu. Dia menoleh ke arah Irham yang sedang merenungnya tajam.

“Hurmmm…” Syed Iskandar menghela nafas. Dia tunduk mencari kata. “Tasha dah meninggal. Seminggu selepas Irham keluar dari rumah tu. Dia terlibat dalam kemalangan jalan raya dan meninggal serta merta di tempat kejadian.”

“Huh!?” Pelangi tergamam. Dia mengurut dada.

Raut wajah Irham masih kelihatan tenang. Dia cuba. Cuba untuk berlagak tenang walau hatinya sedang sesak menahan sakit yang teramat sangat. Sakit bila mengingati perihal gadis itu dahulu dan sakit bila mengetahui perihalnya pada hari ini.

“… Kami cuba hubungi kau waktu tu, Alf. Puas cari. Tapi tak dapat sampailah jenazah Tasha dikebumikan…”

Irham masih mendiamkan diri.

“… Aku minta maaf. Aku tahu aku salah. Salah sebab gunakan kau waktu itu. Aku betul-betul menyesal. Aku harap sangat kau boleh maafkan aku, dan… Arwah Tasha.” Tubir mata lelaki itu mula digenangi air. Jelas kelihatan riak kesal di wajahnya. “Tolonglah Alf, untuk Tasha. Kalau kau nak aku sujud di kaki kau sekarang ni pun, aku boleh. Aku…-
“Semua ini takkan terjadi kalau waktu tu kau dan dia tak menipu aku!” Tingkah Irham seraya bangun dari kerusinya. “Pelangi, kita gerak!”
Pelangi terkejut. Takkanlah nak balik macam tu je? Cerita baru nak klimaks ni. Mana endingnya, takkan…

“I said now!” Irham tarik tangan Pelangi.

“Auch!”

“Alf…” Syed Iskandar juga turut terkejut dengan tindakan Irham. Hati lelaki ini memang betul-betul keras!

“Enough Syed! Enough! Jangan paksa aku untuk terima semua ni dalam satu masa. Kau dan aku tahu apa sebenarnya yang dah berlaku. Kau tahu aku tak boleh nak maafkan kau dan dia, walau apa pun alasannya! Kau tahu aku benci pada penipu! Sekarang kau teruskan hidup kau dan aku teruskan hidup aku! Jangan menagih maaf daripada aku sebab aku tak mungkin akan maafkan kau dan dia seumur hidup aku! Sekali aku dah ludah, aku takkan pernah jilat balik!! Now, let us excuse!” Tanpa menunggu dengan lebih lama Irham kemudiannya berlalu meninggalkan Syed Iskandar yang masih lagi terkejut. Lelaki itu tidak mampu untuk bersuara walau sepatah. Dia benar-benar terkejut. Sejauh itu Irham membencinya.



“ERR… Encik Irham. Kita, kita nak pergi mana ni?” Soal Pelangi sejurus selepas pintu keretanya ditutup. Dia gementar. Untuk memandang lelaki itu pun dia gerun.

“Aku tak tahu!” Balas Irham kasar.

Pelangi semakin tak tentu arah. Tak tahu? Takkan tak tahu? Habis tu aku nak bawak dia pergi mana ni? Dia mula berpeluh.

“… Kau drive je kereta ni sampai aku suruh berhenti.” Arah Irham. Seakan tahu apa yang sedang dirisaukan oleh Pelangi.

Gadis itu terangguk-angguk kecil. “Baik… Baik, Encik Irham.”

“Laju!”

“Eh Yer. Yer.”

Pelangi buat muka tak puas hati. Laju, Laju. Accident nanti baru tahu. Omel Pelangi sendiri. Dia curi pandang melalui cermin pandang belakang. Lelaki itu membuang pandang ke luar tingkap. Pelangi dapat lihat dengan jelas wajah Irham ketika itu. Riaknya tegang. Rona pipinya merah. Mungkin sedang menahan marah. Sesekali kedengaran tuan besarnya itu mengeluh.

Kesian Irham…

Hatinya terdetik. Tiba-tiba dia teringatkan perbualannya dengan Irham suatu masa dahulu.

“… Kau muda lagi kan?”

“Err… Ya”

“Then kenapa kau sibuk nak kerja?”

“Sebab… Erm, sa..ya, saya perlukan duit untuk hidup.”

“Hishh, benci betul aku dengar jawapan kau tu! Perempuan dan duit memang tak boleh dipisahkan! Jawapan kau tu klise tahu tak, perempuan macam kau ni mesti sanggup buat apa saja untuk dapatkan duit kan!?”

Dan sekarang dia tahu kenapa waktu itu Irham sangat marah bila mendengar jawapan yang diberikannya. Rupa-rupanya Irham juga pernah melalui masa gelap. Sama sepertinya cuma dalam keadaan yang berbeza.

“Berhenti di sini.” Irham bersuara perlahan.

“Err…” Pelangi pandang sekeliling. Laut? Biar betul tengah-tengah panas ni nak duduk kat sini? “Kat sini, encik Irham?” Soalnya teragak-agak. Fikir baik-baik encik… Panas ni, kang tambah panas pulak hati tu nanti.

“Should I repeat?”

“Er. Okey. Saya berhenti sini.” Pelangi dah malas nak cakap apa-apa. Dia beri signal untuk ke kiri. “… Cuma nak saya bagitahu, duduk tepi laut waktu-waktu macam ni panas. Nanti encik Irham jangan cakap saya tak ingatkan pulak yer…” Pesan Pelangi.

“Kau nak aku ingatkan kau lagi, siapa bos dan siapa driver kat sini?”

Hailah dia ni. Sikit-sikit nak ungkit. Sikit-sikit nak ungkit! Payah betul bila emosi tak stabil! Aku yang tak ada apa-apa ni pun terbabit sama. Grr!


Bersambung... :D


++++++++++++++++++++


Entry pendek.

Setidak-tidaknya dah tahu kenapa selama ini Irham bersikap kasar dengan Pelangi kan? Hiee.

Next entry akan dipanjangkan sedikit.

Sabar it separuh dari iman. hik. :D

Jaga diri, Love(s)!





2 comments:

norihan mohd yusof said...

patut lh irham jadk ais beku cam tuh...bile terkena mmg sakit sngt...ditipu olih insan yg di sayangi dn di percayai...

Anonymous said...

ni last entry ke?rasanya dah lama x ade entry baru.