Followers

"LOVE MEMO"

"LOVE MEMO OF THE DAY"

New Entry : Isnin, Rabu & Jumaat. Sabtu ahad cuti...hehe..

Enjoy reading guys! ;D


Love,
Ara

Sunday, October 16, 2011

Dan dengan ini, Aku berjanji...............................................

Psst : Percubaan pertama untuk menghasilkan cerpen yang ber-genre agak serius as compared to ADJ. afraid tak berjaya... hihi.. So, enjoy reading guys, and do drop some comments so that Ara boleh improve di masa akan datang...



PRANGGGGG!!!~

“Ya Allah!” Fatin tersentak bila pinggan yang berada di tangannya terlepas jatuh ke lantai. Habis berkecai. ‘Haishh! Satu kerja pula aku nak bersihkan ni.’ Dia merungut dengan kecuaian diri. Dicapainya penyapu dan kain basah untuk membersihkan serpihan kaca. Dia perlu cepat-cepat membersihkannya. Dia tunduk mengutip serpihan kaca sebelum disapu.

“Aduhh!!” Entah mana silapnya serpihan kaca itu tiba-tiba terkena jarinya. Apa lagi menggelupurlah dia bangun mencari sinki. Meleleh-leleh darah mengalir keluar dari lukanya.

‘Haishh..bala apalah pulak nie..’

“Sayang… kenapa??”

“Eh, Abang… Maaf ganggu Abang tidur. Aten terpecahkan pinggan ni. Mungkin tangan Aten licin, tu yang terlepas tu.”

“Hah?? Sayang.. kan Abang dah cakap, hati-hati. Sayang degil ya? Tengok sekarang, habis dah berdarah…Hmm” lantas saja tangan si isteri dipegang dan dibeleknya.

“Hah.. teruk nih, nak kena jahit lapan puluh empat jahitan ni.” Si suami cuba untuk berseloroh. Wajah isteri tersayang dipandangnya. Tersengih Fatin mendengar kata-kata suaminya itu. Takdelah besar sangat kesannya pun. Luka-luka manja jer… ‘lapan puluh empat jahitan!? Dasyhattt…!~’

“Sakit tak nie Sayang?” Fatin menggeleng.

“Tak sakit, suka!” jawabnya dengan suara yang sengaja dimanjakan.

“Mengada ya…”

“Alar..dengan suami Aten sendiri apa salahnya…” Tubuh lelaki itu dipeluknya mesra. Suaminya turut membalas pelukan si isteri. Fatin merasa saat ini sangat indah walaupun luka ditangannya sudah mula berdenyut.

“Abang… terima kasih sebab jaga dan sayang Aten…”

“Alah… kan Abang dah janji…..” Fatin tersenyum bahagia mendengar ungkapan suaminya. ‘Ya! Dia sudah berjanji… dan sudah pun mengotakan janjinya.’ Bisiknya perlahan, sambil kotak ingatannya menerawang mengingatkan masa lampau.

+++++++++++++++++++++++++++

“Hahhh! Pecah lagi! Apa saja yang tak kena lagi kat dapur tu!” Bising mulut Datin Maimon bila terdengarkan bunyi pecahan kaca di dapur. Keras saja langkahan kakinya menuju ke bahagian belakang.

“Hoi! Apa lagi yang kau buat ni!!? Habis semua barang dalam rumah ni kau nak jahanamkan ke??” jerkahan Datin Maimon mengejutkan Fatin yang memang dah sedia ada terkejut. Pucat muka anak gadis itu bila terpandangkan Datin Maimon yang dah macam Singa kelaparan. Bila-bila saja tunggu masa untuk menerkam!

“Err..ma.maa.afkan Aten Auntie…Aten tak senga..jaa…” Terketar-ketar dia meminta maaf.

“Minta maaf! Minta maaf!! Itu je yang kau boleh cakap?? Kau ingat kau anak tokey, sesuka hati je buat barang dalam rumah ni macam harta mak bapak kauu?? Hahh?? Cakapppp!!!” Makin kuat pula suara Datin Maimon menengkingnya.

Fatin terkedu. Sarang tebuan jangan dijolok.

“Hishhhhh!! Benci betul aku tengok muka kau nih! Patutnya mak kau dulu tanam kau hidup-hidup je, daripada dah besar menyusahkan orang! Tak gunaa!!” Datin Maimon macam dah kena rasuk, habis tubuh kecil itu dipukulnya. Berkali-kali pipinya ditampar. Tak cukup dengan tangan, hanger besi digunakannya. Terjerit-jerit Fatin itu merayu agar dilepaskan.

“Maafkan Aten Auntiee…maaf.. Aduh!! Sakit Auntie… Sakitttt!! Maaf.. tolonglah Auntie. Aten janji Aten tak buat lagi… Tolong Autiee…Aduhhh!!!” Mengeletar badannya bila dilibas dengan hanger besi tu.

“Maaf? Maaf kau tak jalan dengan aku. Kau ni memang nak kena ajar! Dah lama sangat tak kena kan!?” ditunjalkan pula kepala Fatin ke dinding cabinet. Habis rambut anak gadis itu dicarik-cariknya. Datin Maimon memang dah tak sedarkan diri!

“Aduh Auntiee.. sakitt! Tolong Auntie…” Tidak dihiraukan rayuan anak gadis itu. Selagi boleh badan kecil itu mahu dikerjakannya.

“MAMA!!!” Irham yang entah dari mana datangnya tiba-tiba muncul, mengejutkan Datin Maimon yang sedang kerasukkan. Cepat-cepat Fatin berlari menyembunyikan diri di belakang washing machine. Teresak-esak dia menangis.

“Mama, apa yang Mama buat ni? Mama dah hilang akal ke buat Aten macam tu?” bertalu-talu Irham mengajukan soalan pada Datin Maimon.

“Apa?? Kau nak salahkan Mama pulak? Budak tak guna tu kau biarkan je??”

“Maa… Aten tu kecik lagi Ma. Apa sangatlah ‘tak guna’nya tu…Hmm.” Irham betul-betul kesal dengan sikap Mamanya. Nasib baiklah dia beringat untuk pulang awal malam ni. Kalau tak, tak tahulah apa yang akan jadi, mungkin Fatin dah layu terkaku tak bernyawa agaknya.

“Ahhh!~ yang kau asyik nak menangkan dia kenapa?? Aku ni Mama kau tahu, apa yang aku buat semuanya untuk kebaikan dalam rumah ni. Kau apa tahu? Keluar pagi balik malam!” tingkah Datin Maimon. Suaranya masih seperti tadi, kuat menyalak!

“Ma…”

“Sudahlah! Malas aku nak layan orang dalam rumah ni. Semuanya nak menyusahkan aku!” Datin Maimon berlalu meninggalkan Irham yang termanggu-manggu. Sepi seketika keadaan itu, yang jelas kedengaran hanyalah esak tangis Fatin. Perlahan-lahan Irham menghampiri Fatin.

“Fatin…..”Lembut saja sapaannya. Irham tak mahu Fatin terkejut dengan kedatangannya. Fatin masih lagi menangis. Tersedu-sedu dia menahan tangis yang masih berbisa. Simpati Irham melihat keadaan anak gadis itu. Rambutnya kusut masai, bajunya dah tertarik sana sini. Tiba-tiba mata Irham terpandangkan pipi Fatin yang akhirnya jatuh ke tepi bibirnya yang berdarah. ‘Ya Allah, apa yang Mama dah buat ni…’ bisiknya dalam hati.

“Fatin… Mari sini, Abang Ir tolong bersihkan luka tu…” Sekali lagi Irham cuba untuk memujuk. Fatin hanya menggeleng. Dia masih lagi takut untuk keluar dari tempat persembunyiannya. Dia takut Auntienya itu akan datang balik dan memukulnya lagi.

“Fatin… jangan takut. Abang Ir ada ni… keluar yer..jom kita duduk kat buaian luar.” Kali ni Irham cuba menarik lembut tangan Fatin untuk keluar. Mustahil lah dia nak masuk duduk sekali di belakang washing machine tu. Fatin mula menggerakkan badannya sedikit demi sedikit. Irham tersenyum bila Fatin sudah mula memberi responses. Perlahan-lahan Fatin menggesotkan dirinya keluar dari tempat persembunyian.

…………………………………………………………………….

“Aduh…”sekali sekala terdengar Fatin mengaduh sakit bila Irham menyentuh kesan pukulan di badannya. Kesian Irhan melihat kesan-kesan hanger dan tangan yang masih melekat di tubuh anak kecil itu. Belum ditambah lagi dengan kesan lebam di pipi. Hurmm… Dia rasa bersalah pada Arwah Mak Uda, orang gajinya yang meninggal dunia tahun lepas ketika cuba untuk menyelamatkannya dari dilanggar. Mak Uda sanggup mengorbankannya nyawa semata-mata untuknya. Dia sangat terhutang budi dengan Arwah. Permegian Mak Uda meninggalkan gadis manis yang sangat cantik pada pandangan matanya. Fatin Ilya, tahun ini dia berumur 12 tahun. Baru sahaja menghabiskan peperiksaan UPSR pada bulan lepas. Bagi membalas jasa Arwah Mak Uda, dia dan keluarga telah sepakat untuk mengambil Fatin sebagai anak angkat mereka. Kebetulan pula Irham tidak mempunyai adik, kedatangan Fatin menyerikan hari-hari sepinya. Dia juga secara peribadi sudah berjanji untuk menjaga Fatin. Tapi entah kenapa sejak diceraikan Papa, Mamanya bersikap dingin terhadap Fatin. Tidak tahu dimana silapnya, pantang ada yang tak kena, siaplah anak gadis itu akan dimarahinya. Dia pun sekarang agak sibuk dengan kuliah luar dan study group. Tahun ini tahun terakhir dia di UITM.

“Sakit sangat yer?” Anak gadis itu menganguk.

“Maaf yer Abang Ir lambat datang.”

“Em. Takpe. Sikit je.” Fatin tersenyum tawar ke arah Abang Ir nya, dia takkan salahkan Abangnya itu sebab terlalu lambat datang untuk menyelamatkannya. Irham tunduk memandang lantai. Berkira-kira apa yang patut dilakukannya untuk menjauhkan Fatin dari Ibunya. Dia bimbang Fatin akan di apa-apakan lagi. Kebetulan pula awal tahun depan dia akan ke Ausie untuk menyambung pelajarannya.

“Fatin nak masuk sekolah asrama penuh tak?” Ideanya datang tiba-tiba.

“Maksud Abang Ir?”

“Untuk sekolah menengah nanti, kalau Fatin nak, Abang Ir boleh daftarkan.”

“Boleh ke?”

“Kenapa pula tak boleh? Boleh… kalau Fatin nak, minggu depan jugak Abang Ir pergi sekolah tu.” Lantas Fatin mengganguk tanda setuju. Kelihatan sinar di matanya. Irham juga turut tersenyum, Alhamdulilah lega hatinya. Sekurang-kurangnya dia tahu Fatin akan selamat disana. Tidak ada lagi sepak terajang yang perlu dilaluinya.

++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Nanti Abang Ir jangan lupakan Aten ya.” Tersentuh hati Irham bila mendengar kata-kata yang keluar dari bibir mungil anak gadis itu. Dia tersenyum.

“Takkanlah Abang Ir nak lupa. Fatin jaga diri baik-baik tau. Jangan nakal-nakal. Dah sampai nanti Abang Ir call Fatin ya.” Janji Irham. Dibongkokkan badannya sedikit mengadap Fatin.

“Abang janji tau…” lantas dia memeluk tubuh lelaki yang sudah dianggap sebagai Abang kandungnya sendiri. Teresak-esak dia menahan tangis. Irham juga sedih bila mengenangkan Fatin yang akan ditinggalkannya. Bila sudah berada di Ausie nanti entah bila pula yang dia akan pulang. Selain untuk melanjutkan pelajaran, ada kenalan di sana yang sudah menawarkan pekerjaan kepadanya. Entahlah, dia pun belum pasti bagaimana keadaannya di sana nanti. Fatin dipeluknya erat. Sungguh dia sayang pada anak gadis ini.

++++++++++++++++++++++++++++++++

8 tahun kemudian.

“Baby…” Fatin menoleh ke arah suara yang memanggil. Dia tersenyum mesra.

“Bie…” Balasnya pula. Biasalah muda mudi zaman sekarang, kalau bercinta macam-macam nickname yang nak diberikan pada pasangan masing-masing.

“How’s your day? Rindu I tak?” soalan si lelaki sambil melemparkan senyuman yang nakal.

“Rindu…rindu sangat. Bie kenapa tak call I?”

“Alaa... I’m sorry sayang. I busy lar. Banyak assignment.” Jawapan cliché student kolej. Ehem! Fatin sengaja memasamkan mukanya. Ala, merajuk lah tu!

“Alaa… janganlah merajuk sayang.. Jom I belanja you tengok wayang.” Fatin tersenyum. Ah~ pandai saja dia ni nak memujuk aku.

“Jom!” lantas mereka berdua berlalu sambil beriringan tangan berjalan menuju ke kereta.

Fatin Ilya, gadis manis yang kini sudah pun berusia 20 tahun. Sekarang sedang menuntut di KLMU. Lapan tahun berlalu meninggalkan semua kenangan pahit yang pernah singgah di dalam dirinya.

+++++++++++++++++++++++++++

+ Irham Aizam : Fatin, Abang Ir akan balik Malaysia hujung bulan ni J
- Fatin Ilya : What?? Serious??
+ Irham Aizam : Yes, 27.12 nanti, Fatin ambil Abang Ir kat airport ya?. Boleh tak?
- Fatin Ilya : Boleh, boleh. InsyaAllah.. Seronoknya, Abang Ir dah nak balik! Tak sabar Aten nak jumpa Abang.
+ Irham Aizam : Yelah, Abang Ir pun dah tak tahan nak tengok Adik abang yang sorang ni. Macammanalah keadaannya sekarang yer. Mesti makin cantik.
- Fatin Ilya : Mana adalah Abang. Aten masih macam dulu, budak comot!;P
+ Irham Aizam : Hehehe. Well~ will see nanti. J
- Fatin Ilya : Okay!!! ;D

Fatin mencapai kalendar di hujung katil. 27.12.2010, dipangkahnya besar-besar nombor tu ‘ABG IR NAK BALIK!’. Tersenyum dia seketika bila mengenangkan Abang Ir nya itu. Sudah hampir sembilan tahun dia tak berjumpa dengan dia. Yang menjadi penghubung hanyalah Yahoo Messanger, Email dan phone. Lima tahun setelah tamat pengajiannya, Abang Irham memilih untuk bermastautin dan bekerja di Ausie. Nak cari pengalaman katanya. Mungkin sekarang pengalamannya dah penuh dan kini mahu pulang ke Malaysia. Mungkinlah!~ Fatin berteka-teki sendiri. Wahh!~ tak sabarnya nak jumpa diaaaa!! Anak patung Bear pemberian Irham dipeluknya erat.

+++++++++++++++++++++++++

“Assalamualaikum….” Hati Fatin berdegup dengan kuat bila terdengarkan suara yang sangat dirinduinya. Dipalingkan badannya menghadap si empunya suara.

“Waalaikumussalam….. Abang Ir…..” Bagai mahu luruh jantungnya ketika menatap wajah Itu.

“Hai Fatin…”

“Abang Ir ke ni?? Wah… segaknya!” Fatin tergamam sebentar. Abang Ir nya dah banyak berubah. Kacak dan kemas penampilannya.

“Yelah… Abanglah ni. Ala, Fatin pun sama. Dah anak dara dah, Berseri-seri sekarang ni. Apa rahsia?” Irham cuba untuk menyakat Fatin. Tersipu-sipu dia malu.

“Datang dengan siapa ni?” Soal Irham.

“Dengan kawan, tu..” Dia menjuihkan bibirnya ke arah kelibat seorang lelaki yang sedang menghampiri mereka.

“Hello…” Sapa lelaki itu setelah kini berhadapan dengan mereka berdua.

“Hariz, kenalkan Abang I, Irham… Erm, Abang Ir… ni kawan Aten, Hariz.” Mereka sekadar tersenyum mengganguk, sambil berjabat tangan.

“Abang?” Hariz seakan terkejut.

“Abang daripada keluarga angkat I..”

“Oh, Abang Irham… Patutlah beriyer-iyer je ajak saya teman ke airport, rupanya nak jemput Abang tersayang… Naik berdarah dah telinga ni asyik dengar dia sebut nama Abang je… Abang Ir tu, Abang Ir ni, tak sangka pula hari ni dapat berjumpa.” Hariz cuba mengusik. Irham tersenyum bersahaja, dia memang agak kekok untuk memulakan bicara dengan orang yang baru dikenalinya. Tak tahu nak mula, katanya.

“Fatin selalu mengumpat pasal Abang Ir ya?” Duga Irham. Fatin tersipu-sipu malu.

“Mana ada Abang Ir, memandai je Hariz ni… Err.. dahlah, jomlah balik, nanti Mama marah pula sebab bawa Abang Ir balik lambat.” Tingkahnya, cuba untuk menukar topik perbualan. Ah~ malulah aku kalau diusik macam ni. Merah mukanya menahan malu.

Mereka berdua tergelak melihat telatah Fatin yang malu diusik.

“Oklah, jom. Abang pun dah letih seharian dalam flight ni.” Ajakkan Irham melegakan hati Fatin, selain tak mahu diusik lagi, dia bimbang akan tanggapan Auntie Maimon jika anaknya itu dibawa pulang lewat.

Tanpa berfikir panjang mereka bertiga serentak menghayun langkah menghampiri kereta. Tak banyak yang dibualkan sepanjang perjalanan. Mungkin masing-masing sudah letih, atau kekurangan idea untuk menuturkan kata. Alih-alih semuanya senyap sehinggalah sampai ke destinasi yang hendak dituju.

+++++++++++++++++++++++

“Baguslah kamu dah balik Irham… bolehlah kamu tolong siapkan majlis si Fatin tu..” kata-kata Auntie Maimon kepada Abang Ir mengejutkan Fatin dari suapannya. ‘Majlis aku??’

“Majlis apa Mama? Fatin tak bagitahu apa-apa pun?” Irham menoleh memandang Fatin yang juga kehairanan.

“Aten pun tak tahu Abang Ir…” Jawabnya. Mama Maimon yang bersahaja menyuapkan nasi ke mulutnya dipandang dengan seribu makna tersirat.

“Mama nak kahwinkan Fatin dengan Tuan Zaki.” Hampir tersembur air yang diminum oleh Fatin ketika itu.

“Apa maksud Auntie?” Soalnya.

“Yer, kahwin! Kau tak faham maksud kahwin!? Tuan Zaki tu dah lama nak kat kau, kau pun sekarang bukannya kecil lagi. Dah tak larat aku nak menanggung kau! Dari kecil sampailah dah besar macam ni, cukup-cukuplah tu hidup menyusahkan aku sekeluarga…”

Pedih hati Fatin mendengarkan ayat yang keluar dari mulut Datin Maimon. Hina sangat dia pada pandangan wanita itu.

“Auntie, apa Auntie cakap ni? Aten masih muda… belajar pun tak habis lagi, dan lagi Aten tak kenal pun siapa lelaki yang Auntie maksudkan tu..” Mutiara jernih sudah mula terbit dari kelopak matanya. Entah apalah salahnya pada keluarga itu. Dari dulu sampai sekarang, tak sudah-sudah wanita itu mengherdiknya.

“Yelah Mama, kenapa tiba-tiba nak kahwinkan Fatin?” Irham pula mula bersuara. Dia pelik kenapa Mamanya beriya benar menyuruh gadis itu untuk berkahwin.

“Aku dah tak sanggup nak bela budak ni! Banyak dah duit aku habis sebab nak menanggung makan minum dia. Lagipun biarlah dia kahwin, senang, ada orang yang boleh jaga dia.” Mudah saja Datin Maimon menuturkan kata, sesenang menjual ikan di pasar yang itu pun belum tentu habis jualannya.

“Hmm… Kenapa buat macam ni Ma?.. Fatin ni bukannya sesiapa, dia kan keluarga kita juga.” Irham cuba memujuk Mamanya. Dia bersimpati dengan nasib Fatin. Ingat kan dah bertahun-tahun duduk merantau, Mamanya akan berubah, tapi layanannya terhadap gadis itu masih tetap sama. Umur Mamanya bukannya muda lagi, sudah mencecah 50 tahun… Apa sangatlah dosa yang dilakukan oleh Fatin sampai Mama membencinya. Kebenciannya tak pernah surut, semakin bertambah lagi ada.

“Yang kau ni dari dulu sampai sekarang nak manjakan dia kenapa?? Aku dah pun berjanji dengan Tuan Zaki tu, bulan depan nak taknak diorang mesti kahwin! Persiapan semua aku dah atur, tinggal nak duduk dan sanding je. Senang kan? Apa lagi yang dia nak??” Bentak Datin Maimon. Pinggan nasi yang masih lagi bersisa ditolaknya ke tepi, hampir saja jatuh menyembah bumi.

“Batalkan saja perjanjian Mama dengan lelaki tu!” Tingkah Irham tiba-tiba. Hampir tersembul biji mata Datin Maimon bila Irham bersuara.

“Kau nak bantah kata-kata aku pulak??” Datin Maimom seperti hilang kewarasan. Anak lelakinya pula menjadi mangsa tempikkan. Fatin yang sedari tadi hanya mampu mendengar pertengkaran diantara dua beranak itu sudah mula teresak-esak menangis.

“Bukan membantah, Ir Cuma mahu membetulkan keadaan. Apa yang Mama buat ni salah. Fatin ada hidup dia sendiri, Mama pun tahu kan?” Irham cuba mengawal perasaannya sebaik mungkin. Dia tak mahu disebabkan hal ini nanti dia digelar anak derhaka.

“Aku tak tahu! Aku tak tahu apa-apa, dan tak ingin nak amik tahu. Dia bukan sebahagian daripada keluarga aku, dia Cuma anak yang ditinggalkan, hidup menumpang di rumah aku!”

“Hmm… Baiklah… Baiklah kalau Mama dah putuskan macam tu. Ir izinkan Mama untuk teruskan majlis tu… Mama nak Fatin kahwinkan? Okay dia akan kahwin…”

“Abang Ir…….” Fatin bersuara lemah. Lengan lelaki itu digoncangnya. Dia tak sangka lelaki yang selama ini mempertahankannya tegar membiarkan dia diperlakukan begitu. Punah sudah harapan untuk berpaut. Dipandangnya Datin Maimon yang sedikit demi sedikit sudah pun mengukir senyuman sinis diwajah tuanya.

“…… Fatin akan berkahwin, tapi Cuma dengan Ir..…”

Tersentak Datin Maimon mendengar kata-kata tegas yang keluar dari mulut anak lelakinya itu. Fatin apatah lagi, hampir saja dia jatuh terduduk rebah diatas lantai rumah itu.

‘Ya Allah………….’

Suasana rumah menjadi lenggang, sunyi sepi seperti tak berpenghuni.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Fatin… Maafkan Abang…” Bahu gadis itu yang kini telah pun sah menjadi isterinya dipegang lembut. Dia tahu gadis itu kini sangat membencinya. Sejak dari mulanya majlis sehinggalah tetamu terakhir mengangkat kaki untuk pulang, wajah gadis itu tidak sedikit pun menunjukkan tanda-tanda gembira di atas perkahwinannya. Irham sedar akan hal itu, dia tahu apa yang baik untuk Fatin, dia bukan sengaja ingin mengambil kesempatan, dia kenal Mamanya, dia tahu apa yang mampu Mamanya buat jika arahannya ditolak. Demi Allah, dia hanya mahu melindungi gadis itu.

“Fatin marahkan Abang ya?”

Fatin masih lagi mendiamkan diri. Wajah Irham tidak langsung dipandangnya.

“Fatin… Jangan macam ni, kan Abang dah minta maaf? Apa yang Abang buat ni semuanya untuk kebaikkan Fatin…” Pujuk Irham lagi, resah dia memikirkan keadaan Fatin ketika itu.

“Untuk kebaikkan sehingga sanggup menghancurkan hidup Aten?? Abang Ir dengan Auntie sama saja! Aten benci Abang Ir!! Seumur hidup Aten takkan maafkan!!” Tingkah Fatin kuat, sambil berlalu menghilangkan diri ke dalam bilik air.

Terkesima Irham mendengar luahan yang keluar dari mulut gadis itu. Dia tak sangka Fatin akan berkata begitu. ‘Hmmm… Fatin….’ diraup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya. Dia yakin satu hari nanti, gadis itu akan mengerti.

………………………………………………………………………

Pili paip dibuka sehabis boleh, air yang keluar deras dibiarkan mengalir laju. Di dalam bilik itu, dia menangis semahu-mahunya. Di dalam bilik itu jugalah dia meratap nasib malang yang menghantuinya.

‘Apa salah aku!!?………… kenapa sebegini berat ujian yang Kau timpakan padaku? Terlalu sukar untuk aku hadapinya Ya Allah…….’

Sudah terbayang kesulitan yang terpaksa dihadapinya nanti. Hariz?? Ya Allah, apa yang harus aku katakan padanya? Dapatkah dia menerima semua ini? Dapatkah dia menerima aku yang kini sudah pun bergelar isteri orang?? Wajah Hariz berlegar-legar dipandangan matanya. Lelaki itu sudah hampir setahun menjadi peneman hatinya. Argghhh!! Dia kusut, kepalanya serabut memikirkan cara untuk melepaskan diri dari situasi ini… Matanya di pejam erat, tidak mampu lagi untuk dia terus bertahan… dan entah bila dan ketikanya, dia terlena. Lena dibuai mimpi yang amat menakutkannya.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Fatin mari makan sekali…”

“Tak apalah, Saya tak lapar, lagipun saya dah lewat…” Jawab Fatin acuh tak acuh, ajakan Irham tidak langsung dipedulikannya. Sakit hatinya masih lagi penuh terbuku di hati.

“Alah, biarkanlah dia! Tak habis beras kat rumah aku ni nanti.” Datin Maimon yang duduk sekali di meja makan menyampuk keras.

“Fatin dah jadi isteri Irham, Mama… Dia tanggungjawab Ir sekarang….”

“Alahhhh! Kau je yang sibuk nak buat baik dengan dia, tapi dia? Kau tengoklah macam mana dia layan Kau!”

“Hmm… Saya pergi dulu.
“….. Erm, mungkin tak balik malam ni…..” Akhirinya sambil berlalu.

“Fatin……..”

“Fatin, tunggu dulu.” Pantas Irham mengejar Fatin yang sudah pun hilang dari pandangan matanya.

“Fatin… tunggu Abang….”

Fatin menghentikan langkah kakinya.

“Ada apa?” Soalnya. Tidak sedikit pun matanya memandang Irham.

“Fatin nak pergi mana malam ni? Kenapa tak balik?” Soal Irham. Atas bawah matanya memerhatikan isterinya.

“Saya ada hal.” Jawabnya ringkas. Irham memandang lembut wajah Fatin. Ada sesuatu yang lain dalam perbualan mereka. Saya? Fatin membahasakan dirinya sebagai Saya? Irham sedikit kecewa, Fatin memang langsung tak bagi muka padanya, sejak dari majlis perkhawinan mereka minggu lalu, tiada lagi masa yang diluangkan bersama.

“Hal apa? Bagitahulah Abang, kalau ada apa-apa nanti senang Abang nak cari…”

“Tak perlu susah-susah nak cari Saya, Saya boleh jaga diri Saya sendiri.” Tingkahnya sambil melangkah keras meninggalkan Irham yang sedikit terkejut mendengar kata-katanya.

‘Hmmmph…’ Irham mengeluh. Tak tahu apa lagi yang harus dicakapkan. Fatin terlalu marah dengan dirinya. Handphone di kocek seluar dikeluarkannya. Dia tahu apa yang perlu dilakukannya dan dia tahu siapa yang boleh memujuk Fatin untuk keluar dari kepompong kemarahannya.

“Hello………”

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Hai baby.” Fatin menoleh ke arah suara yang menyapa.

“Hariz…” Sayu hatinya menyebut nama lelaki itu.

“Kenapa ni sayang? Muram je, siapa kacau sayang I nie?”

Fatin tersenyum pahit. Dia menarik nafas panjang. Dia tak boleh lagi merahsiakan status dirinya daripada lelaki itu. Dia harus berterus terang. Ya! Harus.

“Hariz, I ada sesuatu nak bagitahu you…” Ujarnya perlahan tetapi dalam nada serius.

“I… I… dah.. kha..win…” tergagap-gagap dia menuturkan kata. Matanya dipejam erat. Tak sanggup rasanya dia hendak berlaga mata dengan lelaki itu. Lama dia tunggu sebelum Hariz bersuara.

“I dah tahu…” Jawapan Hariz benar-benar mengejutkan Fatin. Fatin membuka matanya dan sedar-sedar tangannya sudah pun berada di genggaman lelaki itu.

“Dah tahu??” Soalnya.

“Ya, Abang Irham yang bagitahu…”

“Abang Ir??? Bila?? Dia cakap apa??”

“Tentang itu, you tak perlu tahu. Man’s talked. I tak kisah dengan status you sekarang.” Ujar Hariz sambil tangannya lembut mengelus rambut Fatin yang masih lagi kebingungan.

“Are you sure Hariz? I mean you tak kisah langsung dengan…..

“Syhh Sayang… Dahlah, I’m serious, tak perlu lagi kita ungkit pasal hal ni. Benda dah jadi, kita tak boleh elak, kita tunggu dan lihat jelah apa kesudahannya nanti..” Bidas Hariz tanpa sempat Fatin menghabiskan kata-katanya.

Fatin terdiam. Dia tak sangka Hariz sanggup menerima dirinya seadannya. Dia tak sangka Hariz sebaik itu! Hatinya berbunga kembali, dia tahu dia tak perlu takut untuk ditinggalkan oleh lelaki itu. Dia yakin satu hari nanti Abang Ir akan menceraikannya dan di saat itu dia pasti akan menjadi milik Hariz sepenuhnya.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Terjungkit-jungkit Fatin melangkah masuk ke bilik itu. Bilik yang pada mulanya disediakan untuk malam pertamannya. Malam pertama?? Huh! Mustahil! Sejak dari hari pertama perkhawinannya sehinggalah sekarang, inilah kali pertama dia menjejakkan kakinya ke dalam bilik itu. Dia mahu mengambil barang-barang miliknya. Kata Bibik, pagi tadi semua barang kepunyaannya telah dialihkan ke dalam bilik itu.

“Atas arahan siapa??”

“Arahan Tuan Irham Bu…” Hish!! Bengang hatinya tak terkata. Tak cukup dengan menyakitkan hatinya, kini barang-barangnya pula yang menjadi mangsa.

‘Ish, kat mana ni…’ Terkial-kial dia memandang sekeliling. Fuh!~ besar betul bilik nie.

“Assalamualaikum Fatin….”

“Err!
“Wa..alaikum.musalam…” Tergagap-gagap dia menjawab salam yang diberikan Irham. Entah bila masanya lelaki itu sudah berdiri tegak memerhatikannya.

“Fatin cari apa?”

“Cari barang.” Jawabnya ringkas sambil matanya masih liar memandang sekeliling.

“Barang apa?” Soal Irham lagi.

“Hish! Barang sayalah. Kenapa pandai-pandai alihkan ke sini??” tingkahnya agak kuat.

“Dalam bilik ni semuanya barang kita. Ambil saja apa yang Fatin mahu.”

Fatin mendengus geram.

“Fatin, we need to talk”

“Tiada apa yang perlu kita cakapkan… Oh ya! By the way, thanks sebab bagitahu Hariz tentang hal kita dan lagi, saya harap awak akan lepaskan saya secepat mungkin.” Hilang sudah rasa hormatnya pada lelaki yang dulu dianggapnya sebagai abangnya sendiri. Tiada lagi panggilan ‘Abang’ yang selalu digunakannya.

Fatin mula menghayun langkah untuk meninggalkan bilik itu, tapi sempat ditahan oleh Irham. Lengan Fatin dipegangnya dan tak sampai beberapa saat Fatin menepis kasar pegangan itu.

“Fatin please, let me explain. Bagi Abang peluang untuk menerangkan keadaan sebenar. Kalau Fatin bersikap macam ni, sampai bila pun masalah kita takkan selesai. Please?” Dengan penuh sabar Irham memujuk isterinya.

‘Hmmmm…….’ Fatin mengeluh. Perlukah aku beralah? Untuk pertama kali selepas dari majlis hari tu dia mengangkat muka memandang wajah lelaki yang dianggap pemusnah hidupnya.

“Fatin, percayalah. Abang buat semua ni untuk kebaikkan Fatin, Abang tak berniat pun untuk mengambil kesempatan, apatah lagi nak menghancurkan hidup Fatin. Abang buat semua ni sebab Abang nak selamatkan Fatin dari rancangan Mama. Fatin tahukan apa yang Mama boleh buat kalau kita bantah arahannya?”

“Tapi ada banyak cara lain yang awak boleh fikirkan, selain cara ni!”

“Apa cara lain yang boleh Abang fikirkan selain cara ni? Waktu tu Abang dah terdesak. Abang dah tak boleh nak fikir cara lain. Apa yang terlintas itu yang Abang cakapkan. Abang tak sanggup tengok Fatin khawin dengan lelaki yang entah dari mana usal usulnya tu…” terang Irham dengan panjang lebarnya.

Fatin mencebik ‘Aku ni dah umpama keluar mulut naga masuk mulut buaya tahu tak???’ dipandangnya wajah lelaki atau lebih tepat suaminya dengan pandangan yang tersirat. Sebenarnya dia sudah terfikir untuk memaafkan Irham pabila mendapat tahu yang lelaki itu menghubungi Hariz untuk menceritakan hal yang sebenar. Tapi, hatinya tak selembut fikirannya….

“Saya tak tahu nak cakap apa… Hariz pun dah kata, benda dah jadi, dah tak boleh nak patah balik. Saya harap awak boleh fikirkan cara untuk lepaskan saya secepat mungkin…” Berkerut dahi Irham mendengar ayat terakhir yang keluar dari mulut Fatin. Masuk kali ini dah dua kali Fatin mengingatkan dia untuk melepaskannya.

“Hmmm… Fatin.. Okay, okay.. Abang akan lepaskan Fatin, tapi dengan bersyarat…..”

Mata Fatin buntang memandang Irham. ‘Dahlah kau musnahkan hidup aku, dan sekarang bila aku tuntut balik, kau nak bersyarat-syarat segala!’ bentak hatinya.

“Syarat apa??” Soalnya keras.

“Satu, Abang akan lepaskan Fatin bila Abang yakin Mama takkan bahayakan Fatin lagi…. Dua, Abang nak Fatin panggil Abang, Abang… dan Fatin bahasakan diri Fatin macam yang selalu Fatin buat…”

Dahi Fatin berkerut.

“Macam yang Fatin buat?”

“Ya, Kalau betul pun Fatin nak marahkan Abang, tolong jangan bahasakan diri Fatin, saya dan awak lagi. Atleast, hormat Abang sebagai orang yang lebih tua dari Fatin…”

“Em, okay. Lagi? ada lagi??”

“Dan yang terakhir, Abang nak Fatin tidur dengan Abang…”

“Hahhh!!??”

“Maksud Abang, tidur satu bilik dan satu katil dengan Abang. Jangan risau, Abang takkan sentuh Fatin. Abang Cuma taknak Mama fikir lain kalau nampak kita tidur berasingan… Fatin boleh buat tu?” Soal Irham kepada Fatin yang terkebil-kebil memandangnya.

Fatin melepaskan keluhan berat. ‘Boleh caya ke dia ni? Kalau ikan dah tergolek-golek di depan mata, takkan tak terusik hati si kucing untuk menerkam kan!?’

“Err… yang terakhir tu memang kena buat ke?...”

“Kena kalau Fatin nak Abang lepaskan Fatin… It’s all up to you..” Katanya sambil berlalu meninggalkan Fatin yang masih tercari-cari jawapan untuk syaratnya yang ketiga.

Glurppp!~


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Perlahan-lahan Irham merapati katilnya yang kini sudah pun berpenghuni. Dia tersenyum puas, Alhamdulillah… Dia tahu sedikit sebanyak Fatin sudah pun memaafkannya. Diperhatikan wajah Fatin yang sudah pun lena dibuai mimpi. Untuk pertama kali dia dapat melihat muka Fatin dengan jelas dan sedekat ini. Diselak anak rambut yang jatuh mengenai dahinya. Dia tak pernah sangka anak gadis yang selalu dibelanya kini sudah pun menjadi isterinya yang sah.

Comforter yang sudah pun jatuh ke pinggang Fatin, dibetulkannya. Sekarang gilirannya pula untuk mengambil tempat. Dia juga sudah letih seharian cuba untuk menyelesaikan masalah yang datang bertimpa-timpa. Dia baring mengadap Fatin yang membelakanginya. Dia tak kisah, biarlah kalau ada yang mengata dia sebagai lelaki yang dayus atau apa. Yang penting sekarang, keselamatan dan kebajikkan Fatin harus dijaga. Dia sudah berjanji, dan sekarang dia sedang cuba untuk mengotakannya.

‘Mak Uda… Irham janji akan jaga Fatin walau nyawa Irham yang menjadi taruhannya…’ Matanya tertutup kejap selepas membisikkan ayat itu.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Fatin, nak pergi mana?” Soal Irham bila terlihat isterinya yang sedang bersiap-siap untuk keluar. Jam di dinding dikerlingnya. Hampir pukul 10.00 malam.

“Fatin nak jumpa Hariz!” Jeritnya dari arah tangga. Dia lupa yang dia berada dirumah keluarga Irham. Dia lupa ada orang lain yang boleh mendengar jeritannya.

“Kau nak pergi mana Fatin!?? Lelaki mana yang kau nak jumpa??” Soal Datin Maimon yang entah dari mana munculnya.

“Err… A..tenn, Aten….” ‘Aduh! Macammana nihh…!?’ menggeletar badannya ketika itu.

“Sayang, dah siap? Jomlah…” Irham tiba-tiba datang menyelamatkan keadaan.

“Er, okay, okay dah siap…” Tergagap-gagap Fatin menyambut panggilan Irham.

“Ma, kami pergi dulu…” Dengan selamba Irham menarik tangan Fatin untuk mengikutinya. Datin Maimon hanya memerhatikan tingkah mereka dengan ekor matanya.

“Kau jangan nak bela sangat isteri kau tu Irham…..” sayup-sayup kedengaran suara Datin Maimon melemparkan kata-kata sinis.

‘Kau orang jangan ingat aku tak tahu…’

………………………………………………………………………….

“Fatin nak jumpa Hariz di mana?” Soal Irham setelah mereka berdua Berjaya melepaskan diri daripada Datin Maimon. Enjin kereta BMW milik Irham sudah mula dihidupkan.

“Err, Restoran Gazebbo. Em, Abang Ir hantar Aten kat bus stop hujung jalan tu jelah. Aten boleh naik teksi.” Pintanya.

“Tak mengapa. Abang hantarkan. Dah lewat ni, takkan nak biarkan isteri Abang jalan sorang-sorang.”

Fatin terasa agak kekok bila Irham menyebut perkataan ‘isteri’ dihadapannya dan bertambah kekok lagi bila Irham ingin menghantarnya. Suami menghantar isteri untuk berjumpa dengan kekasih isteri? Dia pelik, betul Irham tak kisah atau pura-pura tak kisah?? Dia semakin gelisah.

“Fatin jangan bimbang, Abang takkan ikut sekali, Abang hantar then maybe Abang keluar dengan kawan-kawan Abang… Once finish, Fatin call Abang, kita keluar berdua, balik pun mesti berdua…” Arahnya dalam nada tegas.

Fatin hanya mengganguk. Dia pun kurang pasti apa yang sedang dia lakukan…

……………………………………….

“Okay, Abang dropped sini. Dah siap nanti call Abang, I’ll be around here je… Take your time, no rush.” Kata Irham seraya memecut laju keretanya meninggalkan Fatin yang termanggu-manggu.

‘Ah lantaklah!’

………………………………………..

Dari jauh sudah kelihatan kelibat Hariz yang menantinya. Dia tersenyum manis memandang Hariz. Tampak segak dia malam ni, memang kalau nak dibandingkan dengan Irham, Hariz pasti jauh ketinggalan, tapi dia tak kisah. Hariz terlebih dahulu Berjaya mencuri hatinya.

“Sayang…. Sorry I lambat.”

“It’s okay Sayang, I pun baru je sampai ni. You datang dengan apa?” Soal Hariz.

“Err… Abang Ir hantar.” Jawapnya ringkas.

“Oh… Emm, okay… Jom order makan dulu.” Fatin nampak Hariz cuba untuk tidak bercakap mengenai perihal Irham. Dia faham, dia takkan paksa. Dia tak mahu merosakkan mood mereka. Menu ditangan ditelitinya.

“……. Eh sayang, you orderlah dulu… I nak pergi toilet jap, nak terkucil lah..hehe..” Fatin tersengih mendengar kata-kata Hariz.

“Okay, apa saja I order, you makan tau?”

“Anything from you Darling…” Jawabnya sambil bergegas pergi mendapatkan toilet. ‘Dah tak tahan sangatlah tu!’ menggeleng Fatin dengan kelakuan Hariz.

“Dik, bagi dua beef steek, 1 fresh orange, 1 watermalon juice..” Pintanya. Si pelayan mengganguk faham sambil mencatatkan makanan yang dipesan.

“Itu saja kak? Ada apa-apa lagi nak tambah?”

“Takde dah. Terima kasih ya…” Ujarnya sambil tersenyum.

“Okay..”

Fatin memerhatikan sekeliling. Tak ramai seperti selalu. Restoran ni memang terkenal dengan masakan western-nya. Datang sekali, pasti nak datang selalu!

Tiba-tiba matanya terpaku pada handphone blackberry kepunyaan Hariz.

‘Hish dia ni, letak handphone merata-rata… kang tak pasal-pasal pula kena curi!’ bebelnya didalah hati. Handphone itu dicapainya. Entah kenapa hatinya tergerak untuk memeriksa BBM-nya, lantas…

+ Natasya : Baby, where are you? I miss you badly… :(
- Hariz Zali : Sorry Hun, I dengan kawan, I miss you too! Later I meet u k? :-*

Terbeliak mata Fatin membaca message itu. Hampir luruh jantungnya!

“Eh sayang, buat apa dengan handphone I tu. Pulangkan balik…”

“Who’s Natasya, Hariz??” Jelas Hariz terkejut dengan soalan cepumas yang diberikan Fatin.

“Natasya?? Ouh, my friend’s girlfriend. Tadi dia pinjam handphone I, handphone dia bateri kong.” Yakin saja mukanya memberikan keterangan. Fatin masih tak berpuas hati.

“Are you sure?”

“Oh, come on sayang… Don’t you trust me?” Hariz menuturkan kata sambil membuat memek muka kesian. Dan seperti biasa, Fatin mengalah, dia percaya Hariz takkan mempermainkannya.

“Buang message tu, I tak suka.”

“Okay sayang… ish, dahlah... spoiled mood lar! Tu makanan dah sampai, kita makan dulu ya.” Pujuk Hariz. Fatin hanya mengganguk mengiyakan ajakkan Hariz. ‘Dahlah Fatin, takde apa-apa tu…’ Bisik hati kecilnya.

“Errmmm….”

………………………………………………………………………………….

“Fatin!”

“Err… Mama..” Terkejut Fatin bila tiba-tiba disapa oleh Datin Maimon. Langkah kakinya terbantut.

“Tak payah kau nak panggil aku Mama, benci aku dengar!” Balas Datin Maimon kasar. Fatin mengeluh, sampai bila wanita dihadapannya ni nak berubah, dia pun tak pasti.

“Ada apa Ma, eh Auntie..?”

“Aku nak kau suruh Irham ceraikan kau dan tinggalkan kami!” Ucap Datin Maimon. ‘Wahh! Semudah itu dia menyuruh aku untuk berbuat itu dan ini!?’ Bentaknya didalam hati. Dia sendiri sangat menginginkan hal itu, tapi anaknya saja yang tak mahu melepaskan dia.

“Auntie beritahulah dia sendiri, saya dah banyak kali cakap, tapi Abang Ir tetap tak mahu…” Balasnya. Jarang sekali dia dapat berbuat begitu, selalunya dia hanya mampu tunduk memandang lantai.

“Dah pandai menjawab kau sekarang ni??” Datin Maimon tiba-tiba naik angin.

“Bukan macam tu, Auntie kan Mamanya Abang Ir, mungkin kalau Auntie yang cakap, Abang Ir akan dengar….”

“Kau ni macam takde otak nak fikir kan!!!” Marah Datin Maimon, ringan saja tangannya menolak Fatin. Tapi entah di mana silapnya, Datin Maimon tak perasan yang kedudukan Fatin terlalu hampir dengan tangga. Mungkin tolakkannya terlalu kuat sehingga menyebabkan Fatin terdorong ke belakang, dan…

“Auntie!!!” semuanya sudah terlambat, Fatin kini sudah pun terbaring kaku di kaki tangga. Darah pekat mula keluar mengalir melalui kepalanya. Dari atas tangga, Datin Maimon kelihatan tersenyum puas.

……………………………………………………………..

“Isk! Sa..kit…”

“Fatin…. Alhamdulilah, Fatin dah sedar. Jangan banyak bergerak ya…” Irham lega, ubun-ubun gadis itu diusapnya lembut… sedari pagi dia di situ. Panggilan telefon dari bibiknya benar-benar membuatkan jantungnya berhenti berdegup. Mujurlah tiada apa yang serius. Cuma luka di kepala dan pergelangan kakinya yang retak sedikit. Walaupun begitu, hatinya tetap risau.

“Hariz…,” Irham tersentak bila nama itu yang disebut Fatin. Air mukanya berubah.

“Hariz takde kat sini Fatin… Fatin berehatlah dulu, jangan banyak bercakap…” Irham masih mampu memujuk, walau dia tahu hatinya sakit. Sakit?? Kenapa perlu aku rasa begitu?? Wajah pucat Fatin dipandangnya. Mungkinkah aku sudah mula menyayanginya? Atau lebih tepat mencintainya?? Irham berteka-teki sendiri.

“Abang Ir… tolong cari Hariz, Aten mahukan dia…” Balas Fatin dalam nada seakan mahu menangis. ‘Abang ada disini Fatin, kenapa mesti dia?’ Soalnya seakan mahu isterinya mengerti tentang kehadirannya disini.

“Syhh… sudahlah Fatin, nanti Abang cari dia..” Putusnya. Dia mengalah. Sebuah keluhan berat dilepaskannya.

Sesudah saja Irham berjanji untuk mencari Hariz, Fatin terus senyap, mungkin kesan ubat masih lagi berbaki, dia terlena. Irham membetulkan selimut isterinya dengan penuh kasih sayang, anak rambutnya diusap lembut dan sebuah kucupan hinggap di dahi Fatin. Dia kemudiannya berlalu keluar dari bilik itu, ada hal yang mahu ‘diselesaikan’! Desisnya. Tentang Hariz, dia akan cuba mencari, tapi dia tak ‘janji’ dia akan membawanya kepada Fatin.

……………………………………………..

“Mama yang tolak Fatin kan??” Soalan itu dibalas dengan jelingan tajam.

“Kau jangan nak salahkan aku pula! Aku takde kena mengena dalam hal ni, dia jatuh sebab dia tu bodoh! Cuai!” Bidas Datin Maimon.

“Irham kenal Mama, Irhan tahu Mama yang rancang benda ni!” Irham sudah mula meninggikan suara.

“Kau jangan nak menangkan sangat betina sial tu lah!! Aku ni Mak kau, tak masuk syurga kalau kau menderhaka dengan aku!!” Datin Maimon cuba mengugut.

“Ma… kenapa Mama? Kenapa Mama bencikan sangat Fatin tu, apa salah dia? Irham tak pernah Nampak pun Fatin berbuat silap dengan Mama…”

“Aku benci dia sebab dia dah merampas kasih sayang aku!!”

“Apa maksud Mama??”

“Sejak dia tinggal sini, semua orang dah tak pedulikan aku! Sikit-sikit dia, sikit-sikit betina tu!! Sampailah Papa kau tinggalkan aku, nama FATIN yang dia sebut-sebutnya. Aku langsung tak dipedulikkan. Entah apa betina tu dengan Mak dia dah guna-guna Papa kau sampai dia tinggalkan aku! Kau takkan tak pernah sedar, selepas saja Mak betina tu mampus, Papa kau terus ceraikan Mama?? Aku dah lama fikirkan hal tu, Papa kau memang curang, sanggup dia pilih perempuan yang tua tu daripada aku. Kalau aku dah benci mak dia, dengan anak-anak dia sekali aku benci!! Fatin tu pembawa sial! Perampas kebahagian aku!!! Kalau dia minta maaf sekali pun, sampai mati aku takkan maafkan dia! Sampai mati!!” Datin Maimon seperti hilang akal.

“Astaghfiruallahalazim Mama… apa yang Mama cakap ni?? Bawak mengucap Ma… Kasih sayang apa yang dia rampas dari Mama? Kami semua sayangkan Mama, tiada tolok bandingan Ma… dan kalau Mama anggap Papa ceraikan Mama disebabkan hal arwah Mak Uda dan Fatin, Mama silap. Itu semua berpunca dari sikap Mama sendiri… Sikap Mama yang terlalu mengongkong Papa dan cemburu buta. Arwah meninggal kerana nak selamatkan Irham Ma, selamatkan Irham daripada mati dilanggar kereta, kalau tiada dia, sudah pasti tempat Irham bukan disini lagi. Hmmm… Tolonglah faham. Dalah hal ni, Irham rasa Mama yang patut minta maaf dengan dia. Dia Cuma menumpang kasih sayang dari kita Ma… Tak lebih dari tu.” Pujuk Irham. Dia tak sangka selama ini Mamanya bersikap dingin adalah disebabkan hal itu, hal ‘kasih sayang’ yang direbut dari seorang anak yang yatim piatu!

“Aku tak peduli!! Aku tak mahu tengok dia lagi dalam rumah ni!! Aku nak kau ceraikan dia, dan halau dia dari sini!! jangan kata dia, bayang-bayang dia sekalipun aku tak mahu lihatt!!”

“Hmm… Baiklah Mama… Kalau itu yang Mama nak sangat, Irham akan buat dia hilang terus dari bayangan Mama, tapi Irham takkan ceraikan dia. Sampai akhir nyawa Irham pun, tak akan! Irham akan bawa dia keluar dari rumah ini, dan… Irham juga akan ikut dia.” Putus Irham.

“Hah?? Irham nak tinggalkan Mama juga?” Nada suara Datin tiba-tiba berubah berlahan. Dia panik! Hanya Irham yang dia ada sekarang, takkan dia pun nak tinggalkan aku!!?

“Fatin isteri Irham Mama… Dia tanggungjawab Irham… Irham akan selalu bersama dia, walau kemana sekali pun…” Balasnya.

“Tanggungjawab Irham pada Mama pula bagaimana??”

“Irham tak lupa tanggungjawab Irham pada Mama, tapi tolonglah Mama… Tolonglah berubah. Irham tak sanggup untuk lihat dua wanita yang Irham sayang bertelagah sesama sendiri. Hmm.. Irham akan pulang, bila Mama sudah betul-betul insaf dan ingin berubah.” Akhirinya serius, sambil berlalu meninggalkan Datin Maimon yang terkapai-kapai sendirian.

“Irham… jangan tinggalkan Mama….” Hanya itu yang mampu diucapkannya. Anak lelaki itu sudah semakin hilang dari pandangan matanya.

++++++++++++++++++++++++++++++

“Eh, Abang Ir mahu bawa Aten ke mana??” Soal Fatin bila dirasanya Irham membelok ke laluan yang salah. ‘

“Ke rumah baru kita.” Jawab Irham ringkas, dia masih lagi focus dengan pemanduannya.

“Rumah baru?? Kenapa ada rumah baru pula??” Soal Fatin sedikit terkejut.

“Fatin masih lagi nak tinggal serumah dengan Mama?” Soalan Fatin berbalas soalan. Dahinya berkerut.

“Err… Aten.. Atenn…

“Sudahlah Fatin… Abang faham perasaan Fatin, kita tinggal dulu disini sampai keadaan reda ya. Bila semuanya sudah kembali normal, kita akan balik lagi tinggal dengan Mama…” Balas Irham. Sebuah senyuman terukir diwajahnya. Fatin hanya tersenyum mengangguk mengiyakan kata-kata suaminya, eh suami?? Hihi.

‘Baiknya dia ni…’ Hati kecil Fatin berbisik. Irham dipandangnya tanpa suara. ‘Kacak juga lelaki ni, tulah… belum sempat mereka habis bergosip dulu, sudah dikhawinkan, lepas tu macam-macam issues baru yang timbul. Tak sempat dia nak meneliti setiap inci wajah lelaki yang kini sudah pun sah menjadi suaminya.

“Jangan dipandang Abang macam tu, nanti takut Fatin terjatuh cinta pula dengan Abang…” Seloroh Irham. Fatin tersentak, cepat-cepat dia alihkan pandangan matanya keluar tingkap kereta.

‘Alamak, malu!’

Irham hanya tersenyum didalam hati. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang sedang berlaku diantara mereka. Terutamanya dia, tapi dia tak pasti ‘apa’ disebalik sesuatu itu.

………………………………………………………………

“Dah sampai………”

Bulat mata Fatin memandang kearah rumah banglo yang tersergam indah di depannya.

“I… I..ni rumah Abang Ir?” Soalnya tergagap-gagap.

“Ini rumah kita sayang…” Jawab Irham mesra. Panggilan ‘sayang’ itu bisa menggetarkan jantung sesiapa yang mendengar. Termasuklah Fatin, lidahnya menjadi kelu untuk membalas.

“Fatin tunggu disini dulu… Biar Abang unlocks semua dulu, nanti senang sikit Fatin nak masuk… lagipun kaki tu masih belum pulih lagi.”

“Eh, tak apalah… Fatin boleh..” dan seperti biasa ada saja yang akan dilawan Fatin. Dia bukan apa, tak mahu dilayan begitu. Terlalu baik dengannya? No, jangan! Dia taknak nanti tiba-tiba dia teralih arah dari Hariz ke Irham… Err.. tak mungkin!

“Fatin please… jangan degil. Duduk sini dulu ya.” Arahnya lagi, belum sempat Fatin membalas Irham sudah pun hilang dari pandangan matanya.

…………………………………………………..

“Bilik kita diatas… Sorry, bilik bawah masih belum siap sepenuhnya.” Terang Irham. Fatin hanya memandang lelaki itu atas bawah, ‘tak siap atau sengaja?’ dia mula berfikiran negative. Diperhatikan tangga rumah tu yang kini betul-betul bertentangan dengannya. ‘Aduh! Trauma!’ bisiknya. Risau hatinya terpancar jelas diraut wajahnya.

“Aten nak bilik sendiri…” Eh! Apa yang difikir tak sama dengan apa yang hendak dicakapkannya.

“Kenapa? Kenapa taknak sebilik dengan Abang?” Soal Irham kehairanan.

“Sebab dulu Abang Ir kata, kita sebilik sebab taknak Mama fikir bukan-bukan tentang hubungan kita. Sekarang kita dah tinggal asing dari Mama, so, bilik kita pun kenalah asing…” Jawabnya. Irham hanya mampu menggarukan kepalanya yang tak gatal.

“Tapi…

“Kalau Abang Ir tak kasi, Aten tidur di sofa tu sajalah..” Bidas Fatin sambil menundingkan jarinya ke arah sofa putih yang terletak di ruang tamu itu. Irham mengeluh.

“Hmm… okaylah, Abang takkan paksa. Tapi bilik atas ya.. sebelah bilik Abang..” Pintanya. Orang tak sudi takkan nak paksa pula kan.

“Atas?? Kat bawah takde bilik ke??” Soalnya, ‘Ni yang malas nih! Macam mana nak naik kalau kaki pun dah tempang!’ Rungutnya.

“Kan Abang dah cakap, bilik bawah tak siap lagi…”

“Sure?” Soal Fatin lagi, dia agak was-was untuk mempercayainya.

“Betul, Fatin nak tengok ke?” Pelawa Irham.

“Ermm… takpelah!”

“Fatin kenapa ni, cemas je.. Fatin tak selesa ya? Jangan risau, Abang takkan buat apa-apa, Abang tau batas-batas Abang…”

“Bukanlah macam tu…” Fatin mula rasa serba salah. “Aten cuma tak berapa yakin nak naik tangga ni…” Beritahunya. Irham mengganguk, dia faham. Kaki Fatin masih berbalut.

“Mahu Abang tolong?” Soalnya. Fatin mengerutkan dahinya.

“Tolong macam mana?”

“Abang dukung Fatin sampai ke bilik..” Terbeliak mata Fatin bila mendengarkan cadangan itu.

“Err… takpelah. Not a good idea I guess.”

“Fatin.. Anggap saja Fatin sakit dan perlukan bantuan seseorang. Jangan fikirkan sangat pasal perasaan Fatin tu. Okay?” Irham cuba meyakinkannya.

“Hmmm…”

“Please… atleast bagi Abang peluang untuk jalankan tanggungjawab Abang sebagai seorang suami. Abang taknak tanggung dosa sebab mengendahkan isteri Abang yang sedang sakit…”

‘Aduh, kalau dah masuk bab-bab agama ni, perlukah aku berbidas lagi??’ Soalnya pada diri.

“Hmm..Okaylah…” Akhirnya dia mengalah. Aku tak perlu untuk pentingkan diri sendiri. Semua ni untuk kebaikkanku juga. Fikirnya untuk menyedapkan hati.

Selepas kata setuju dari Fatin, perlahan-lahan Irham merapatinya. Jantung Fatin bergerak laju saat ini. Peluh sudah mula memercik keluar dari badannya. Dengan lembut Irham memaut kaki dan bahu isterinya. Kini Fatin sudah pun berada di dalam rangkulannya. Hatinya turut berdebar-debar disaat kulitnya bersentuhan dengan isterinya itu. Wajah Fatin ditenungnya.

“Fatin jangan takut, Abang takkan cederakan orang yang Abang sayang…” Ucapnya seraya mula melangkahkan kakinya. Fatin seperti tadi, diam membisu. Yang jelas kedengaran hanyalah bunyi dengupan jantung mereka yang sedang bergerak pantas.

……………………………………………………………..

“Aten nak jumpa Hariz, Abang Ir bawa Aten pergi jumpa dia esok ya?” Pinta Fatin. Irham yang agak terkejut dengan permintaan itu cuba berlagak tenang. Wajah isterinya yang sedang asyik menonton televisyen direnungnya tajam.

“Kenapa Fatin nak jumpa dia?” Soal Irham, walau dia tahu jawapan yang akan diberikan.

“Rindu” Jawab Fatin selamba seraya memasukkan keropok twisties ke mulutnya. Tiada langsung rasa bersalah yang dalam dirinya.

“Erm. Okay.” Jawab Irham ringkas. Dia mengalah, tidak perlu lagi membantah kalau itu yang sudah dipersetujui olehnya sendiri. Fatin menoleh memandang lelaki itu. ‘Mudah benar berkata okay!’ Getusnya.

“Kenapa pandang?” Fatin tersentak bila Irham menyergahnya secara tiba-tiba.

“Err… nothing!” Balasnya. Dipalingkan kembali wajahnya mengadap tv.

“Lately ni Abang tengok Fatin selalu curi-curi pandang Abang…” Mendatar saja itonasi Irham. Hampir terkeluar biji mata Fatin bila ‘dituduh’ begitu.

“Eh, perasan!” Tingkahnya.

“Itu cuma perasaan Abang je, kalau Fatin nak deny pun, Abang tak boleh nak cakap apa. Hmm… Oklah, Abang masuk tidur dulu. Fatin nak ikut? Fatin pun belum sihat sepenuhnya lagi…”

“Takpe, Abang Ir pergi dulu. Nanti Aten menyusul.” Jawabnya.

“Okay, nanti dah nak tidur panggil Abang.” Arahnya.

“Buat apa panggil?” Fatin pelik. ‘Nak solat sunat ke?’ Fikirnya.

“Nak dukung Fatin naik ataslah.”

“Err… tak perlu dah, Aten boleh naik pelan-pelan. Don’t worry.” Fatin mengelak. Apa kes setiap kali nak kena berdukung. Irham mengeluh. Satu sikap yang dia pasti tentang isterinya ini adalah sikap degilnya. Tak boleh dipaksa, kalau tak panjanglah muncungnya sedepa. Hmm.

“Okay, tapi kalau ada apa-apa panggil. Jangan senyap sorang-sorang. Abang suami Fatin, kena selalu ingat tu… Erm, Abang naik dulu ya…” Kata Irham. Fatin mengganguk, tapi sebenarnya dia pun taklah berani mana nak duduk kat bawah ni mengadap tv sorang-sorangkan. Action je lebih!~ Dipandangnya Irham yang sudah semakin jauh meninggalkannya dan tiba-tiba tak semena-mena dia terasa ada sesuatu yang meniup angin ke telinganya. Gulpp!!~

“Eh, Abang Ir!!” Laungnya. Langkah kaki Irham terhenti tatkala laungan Fatin menerjah ke telinganya. Dia menoleh. Dia tersenyum melihat gelagat Fatin yang kelam kabut untuk mendapatkannya. ‘Adalah tu~’ Desisnya.

“Dah kenapa?? Tukar fikiran pula?” Soalnya.

“Err… Aten dah ngantuk. Aten nak tidur…” Ngomelnya. Alahai, manjanyaa~ Berderau darah Irham ketika itu.

“Jomlah! Apa tunggu lagi…” Sergahan Fatin mengejutkan Irham dari angan-angannya. Dia tersengih.

“Tadi ngantuk sangat, sekarang dah tersengih macam kerang busuk pula!” Bebel Fatin sambil berjalan mendahului Irham yang masih lagi tersenyum simpul. Entah apalah yang disenyumkannya tu. Grr!~

“Esok pergi pagi tau? Nak suprisekan Hariz!” Ujarnya sekaligus mematikan senyuman di wajah Irham.

‘Tak habis-habis dengan Hariz dia! Hmm…’ Tingkah Irham seraya mengekori langkah Isterinya.

++++++++++++++++++++++++

“Fatin tunggu dalam kereta ni kejap. Abang nak pergi bank, alang-alang dah kat sini Abang malas nak berulang.” Fatin dipandangnya dengan pandangan mengharap. Dia sengaja sebenarnya mahu melengah-lengahkan pertemuan Fatin dengan Hariz.

“Erm… Cepat sikit, nanti tak sempat nak jumpa dia.” Fatin memberi keizinan tapi dengan ayat yang bisa membuatkan hati lelaki itu mual! Tanpa sedar, Irham mencebik.

“Abang Ir kenapa? Tiba-tiba buat mulut macam tu?” Soal Fatin hairan.

“Err, takde apa-apa. Ok, Abang pergi dulu.” Jawab Irham lantas keluar dari keretanya. Fatin hanya memerhatikan Irham dari jauh. Dua tiga langkah lagi untuk sampai ke pintu bank, Irham tiba-tiba disapa oleh seorang perempuan. Siapa tu?? Cantiknya…. Persis model! Bisik hati kecil Fatin, dengan ekor mata dia memerhatikan gerak geri mereka.

…………

“Irham!”

“Eh, Bella!” Jelas kelihatan raut wajah Irham yang sangat gembira bila tiba-tiba saja dia disapa oleh gadis itu.

“Oh My God! Long time no see… What are you doing here?” Lantas mereka berpelukkan mesra.

…………

“Erk!! Apa niee??” Fatin yang sedari tadi asyik memerhatikan gerak geri mereka terkejut, adrenalin darahnya dirasakan mengalir laju ke seluruh urat sarafnya. ‘Kenapa peluk?? Siapa perempuan tu?? Ishh!!’ Pelbagai soalan yang berlegar di kotak pemikirannya… Cemburu?? dan tidak semena-mena dia membuka pintu kereta dan tahu-tahu saja sudah berada dihadapan mereka berdua. Lengan Irham dipautnya.

“Eh Fatin… Lar, kan Abang dah cakap tunggu dalam kereta. Panas ni kat luar…”

“Kat ‘dalam’ lagi ‘panas’…” Jawabnya. Perempuan dihadapannya itu ditenung tajam.

“Eh, bella kenalkan my wife, Fatin… Fatin ni cousin Abang sebelah Papa, Bella…… Kami memang close sejak kecil, since Papa dan Mama divorce kami dah terus lost contact, tak sangka boleh jumpa kat sini.” Terang Irham. Jelas dan nyata, mereka adalah saudara. Air muka Fatin berubah terus.

‘Erk! La cousin rupanyaa… err! Malunya! Malunya!!’ Tanpa sedar pautannya di lengan Irham semakin kuat. Irham perasan dengan situasi itu, hatinya entah kenapa berbunga kembang, Fatin cemburu??

“Hai Fatin…” Tegur Bella, tangan dihulur tanda perkenalan. Fatin teragak-agak untuk menyambut, perasaan malu kerana berprasangka buruk sudah bermaharajalela di dalam dirinya.

“Wah! Cantiknya wife you Ir… Tak bagitahu pun dah kahwin! Ha, ni yang nak marah ni…” Bella pura-pura tarik muka. Irham tersengih, Fatin? Entah, susah nak gambarkan bagaimana emosi di raut wajahnya ketika ini.

“Bukan taknak inform Bell, tapi rushinglah sebab I pun tak lama lagi nak balik UK, further study dan kerja terus di sana… so, nak taknak, kena kahwin cepatlah… senang, dah halal bolehlah dibawa kesana kemari. Kan sayang?” Pipi Fatin dicuitnya. Mahu terencat rasa hati Fatin, bila mendengar ayat yang baru saja keluar dari mulut Irham, ‘Balik UK?? further study dan kerja disana??’ Apa maksud dia ni?? Betul ke atau tipu-tipu?? Hatinya berteka-teki sendiri. Tak tahu apa yang harus dibalas.

“Err.. Ha’ah.” Itu saja yang mampu dikeluarkan dari mulutnya. Bella dan Irham hanya memandang satu sama lain, entah apa yang bermain difikiran mereka ketika ini. Mulalah Fatin rasa makin tak selesa.

“Abang Ir, kita dah lambat.” Ucapnya.

“Oh, yelah! Oklah Bell, we need to go lah… Ada hal sikit, maybe later kita boleh hang out sama-sama.”

“Okay, maybe later kita sembang lama. I pun ada kerja sikit ni” Jawab Bella, mereka kemudiannya bersalaman dan membawa haluan masing-masing.

……………………

“Kenapa Fatin keluar dari kereta tadi?” Soal Irham bila kedua-dua mereka sudah pun selesa berada di dalam perut kereta, perjalanan yang terhenti disambung semula.

“Entah, tiba-tiba je nak keluar” Jawab Fatin, Irham senyum.

“Fatin cemburu ya?” Duga Irham. Fatin tersentak, ‘Cemburu?? Erkk, obvious sangat ke?’ Hatinya berdegup kencang.

“Taklah, nonsense! Fatin saja keluar, atleast dapat juga Fatin berkenalan dengan cousin-cousin Abang Ir.. Cantikkan dia...” Fatin cuba mengelak.

“Alah, Isteri Abang ni lagi double triple cantik dari dia, plus comel lagi…” Irham cuba mengambil hati Fatin, ego wanita itu terlalu tinggi untuk ditumbangkan. ‘Cakap sajalah yang Fatin cemburu, Abang akan bahagia bila mendengarnya…’ Bisik hati kecilnya dengan senyuman masih terlakar jelas diraut wajahnya.

“Dah tak payah nak puji Aten lebih-lebih, cepatlah kita dah lambat ni, nanti tak sempat nak jumpa Hariz!”

‘Erkk!! Ish, lagi-lagi Hariz!!’ Irham geram! Pedal minyak ditekan sehabis boleh.

“Abang Irr!!!”


++++++++++++++++++++

“Okay, Abang Ir baliklah…” Arah Fatin, muka Irham masih masam mencuka. Fatin tidak menghiraukan langsung reaksi Irham, yang difikirkan sekarang hanyalah Hariz. Dibetulkan make up dan rambutnya serba sedikit. Tak sabar saja gayanya nak bertemu dengan lelaki itu.

“Macammana Fatin nak balik nanti? Nak Abang ambil?” Irham masih berusaha untuk berlembut dengan isterinya, walaupun hatinya sakit.

“Tak apalah, Fatin boleh suruh Hariz hantarkan.” Jawabnya lantas keluar dari kereta. Macam takde perasaan langsung terhadap suaminya yang masih setia tercongok didepan mata. Irham mengeluh. Dia terasa hati dengan sikap Fatin, tapi nak buat macam mana dia yang bersetuju untuk diperlakukan begitu, tapi… mana nak tahu perasaannya akan jadi sampai begini. Soal hati, siapa yang tahu! Hmmm…

‘Wahai Isteri… tidakkah kau mengerti, hati ku juga perlu dijaga…..’ Sebuah keluhan berat dilepaskan.

…………………………………

Fatin kelihatan tak sabar untuk menemui kekasih hati yang sudah lama tidak dijumpainya. Time-time sekarang dia akan keluar untuk lunch, Fatin sengaja mahu mebuat kejutan pada Hariz, Masa dia terlantar di wad, tidak sekali pun Hariz datang menemuinya. Menelifonnya juga tidak. Ermm… Mungkin dia malu, sebab Irham sentiasa ada disisi. Handphonenya juga sudah pecah dek kejadian yang menimpanya tempoh hari. Habis berkecai! Belum sempat lagi untuk dia dapatkan yang baru, nak minta dari Irham, malu, takut difikir bukan-bukan. Niat hati mahu saja dia merajuk dan memarahi Hariz, tapi bila fikirkan hal itu, Fatin tak jadi langsung nak marah dengan lelaki itu. Kesian Hariz, mungkin dia pun sedang sangat merindukannya saat ini. Fikirnya. Pandangan dilemparkan jauh, tak sampai beberapa minit, dia sudah nampak kelibat Hariz yang segak mengenakan kemeja dan Tie, hari ni hari Isnin, so nak taknak memang kolejnya mewajibkan semua student-nya untuk memakai pakaian formal. Bibirnya mengukir senyum. Langkah kaki mula diatur perlahan.

“Sayanggg….!” Langkah kaki Fatin terhenti bila mendengar laungan itu. Tidak, bukan dia yang melaungnya. Hatinya berdebar bila terlihatkan seorang wanita yang boleh dikatakan agak seksi datang menghampiri Hariz. Mesra saja Hariz menyambut wanita itu dengan senyuman.

‘Ish! Siapa lagi nie?? Takkan cousin Hariz juga?? Apa hari ni hari bertemu sedara mara ke??’ Fatin menduga. Gelagat mereka berdua diperhatikan dari jauh. Mereka berpelukan sambil berjalan berpegangan tangan dan berbual mesra. ‘Takkan cousin boleh serapat ini!!?’

“Hariz!” Fatin mula hilang sabar. Lelaki itu mencari kelibat suara yang memanggil. Jelas kelihatan wajahnya yang terkejut bila terlihatkan Fatin.

“Eh, Fatin… Lama tak nampak? Ingat ke dah berhenti kolej… Senyap je…” Macam tu saja sapaan yang diberikan padanya?? Macam tiada apa-apa yang jadi??

“Siapa perempuan ni Hariz?” Soal Fatin.

“Oh, let me intoduce you, my future fiancé, Natasya… and Natasya meet my colleague, Fatin.” Wanita yang diperkenalkan sebagai ‘Future fiance’ tu menghulurkan tangan. Natasya? Fatin macam pernah kenal nama itu, Hariz ditenungnya tajam.

“Future fiancé?? Apa maksud you Hariz? I ni siapa?” Soalnya. Air matanya sudah bertakung.

“You? You kawan I lah! Ouh come on, jangan nak buat ayat kontroversi kat sini ya and please jangan nak berdrama.” Tingkah Hariz. Air mata Fatin mula mengalir perlahan melalui pipinya. Dipandangnya ‘Natasya’ yang masih lagi memaut pinggang Hariz dengan pandangan berkaca, wanita itu hanya mendiamkan diri sambil tersenyum sinis memerhatikannya.

“Apa semua ni Hariz?”

“Enough is enough Fatin, I malas nak kacau hubungan you dengan suami you, I masih muda, I nak enjoy! I tak suka terikat! ...and by the way…” Pelukkan mereka dileraikan, dan Hariz perlahan menariknya ke tepi, agak jauh sedikit dari wanita itu.

“Thanks to your husband.” Bisiknya ke telinga Fatin.

“Thanks for what?? Thanks sebab buat hubungan kita jadi macam ni???” Marah Fatin. Air mata yang semakin laju mengalir dikesatnya perlahan.

“Nope, thanks untuk duit yang dia ‘hadiahkan’ pada I…”

“Duit? Hadiahkan pada you?? Apa maksud you?”

“Yup! You ingat tempoh hari? Yang dia datang jumpa I untuk terangkan semuannya pada I?” Hariz menyoal. Keningnya diangkat sedikit. Fatin mengganguk.

“Dia datang bukan dengan tangan kosong….” Ujar Hariz membuatkan Fatin curiga.

“Habis tu?” Soalnya.

“Well… I offered him, I’ll let you go if he willing to give me anything that I want…. And guess what? I choose money …” Kata Hariz bersahaja.

“What???” Hampir terkeluar bola mata Fatin ketika ini.

“You cakap dengan I, siapa yang taknak duit kan??”

“Berapa dia bagi you???”

“Tak perlulah you tahu, tapi cukuplah kalau I kata cukup untuk sara hidup I…”

“Hariz, perbuatan you memang keji!! You jual cinta I dengan duit???” Marahnya pada lelaki itu meluap-luap, dada bidang lelaki itu dipukulnya beberapa kali.

“Hey!! Kau tak perlu nak sedih sangatlah! Kau tu pun apa kurangnya… sudah bersuami tapi masih mengharap kat orang lain! Berseronok dengan aku tapi tidur dengan lelaki lain!”

Pangggggg!! Tanpa sedar Fatin menampar pipi lelaki itu.

“You memang lelaki tak guna Hariz!! You tahu I tak buat semua tu! You tahu I hanya sayang you seorang kan??” Hariz senyap, mungkin masih terkejut bila Fatin menamparnya, pipinya dikesat beberapa kali.

“Hmm… Baiklah! I pun tak ingin nak jumpa you lagi, but please remember one thing, with all my heart, I nak you tau, I sangat-sangat menyesal sebab pernah kenal dan bercinta dengan lelaki yang macam you!!” Herdik Fatin, lantas berlalu meninggalkan Hariz yang masih sepi tanpa sebarang kata.

………………………………………………..

‘Harap maaf, nombor yang anda dial berada di luar kawasan……………’

“Fatin…. Please pick up your phone… Mana Fatin pergi ni??” Irham cuba lagi. Sejak petang tadi, dia cuba menghubungi Fatin, tapi tak Berjaya.

Tuttt…Tuttt..

“Hello.” Akhirnya… Alhamdulilahhh… Lega hati Irham bila Fatin menjawab panggilannya.

“Fatin? Fatin kat mana? Puas Abang call……

“Fatin okay, balik lambat sikit, ada hal. Jangan tunggu Fatin, Abang Ir tidurlah dulu…….”

“Fatin…..

Tutt…Tutttt….Tuttt… Talian dimatikan. Irham mendengus. Terduduk dia di bangku sofa mengenang nasib dirinya.

‘Fatin kenapa buat Abang macam nie… I am worried about you..’ Keluhnya.

‘….. Hmm… mungkin dia sedang happy dengan Hariz.’ Tidak mahu terlalu berfikiran negative, hanya itu yang mampu dia fikirkan. Dihayun kakinya longlai melangkah masuk ke bilik.

…………………………………

Fatin mematikan handphonenya dan dimasukkan kembali ke dalam beg. Dia tahu lelaki itu pasti sedang merisaukannya. Dipandangnya sekeliling, entah kenapa hatinya tergerak untuk kesini. Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin, Masjid yang digelar sebagai Masjid besi di Putrajaya. Segah namanya. Akur dengan kata hati, setelah apa yang jadi pada hari ini, mungkin Allah yang menggerakkannya untuk kesini… supaya dia lebih mengingatkan Dia, yang Maha Pencipta. Pili air di buka….

‘Sahaja aku mengambil wudu’, tunai kerana ALLAH Taa’la……..’

………………………………..

“……….. Adapun Syurga seorang Isteri itu terletak dibawah telapak kaki Suaminya…. Oleh itu taatlah anda Para Isteri dengan Suami anda, nescaya balasan Syurga yang menanti anda kelak… Selalulah kembali kepada Suamimu dan carilah Maafnya, Sabda Rasulluah S.A.W, “Mahukah aku beritahu kepada kalian-kalian semua, Isteri kamu yang menjadi ahli-ahli syurga adalah Isteri yang mentaati suaminya dengan penuh kasih sayang, yang selalu kembali pada suaminya dikala tenang atau marahnya……….................. Tidak bau syurga kamu Wahai para Isteri jika kamu mengingkari dan tidak mentaati suami kamu sendiri…………………………..

Kata-kata dari seorang ustazah itu disambut Fatin dengan linangan air mata, teringat kembali layanan yang diberikannya pada Irham, suaminya sendiri;

“Ya Allah… Berdosanya aku pada suami ku sendiri…. Aku khilaf Ya Allah, Aku berdosa kerana tidak mentaatinya dan selalu tidak menghiraukannya…. Aku berdosa Ya Allah…… Kau bantulah aku untuk kembali padanya………. Bukakanlah hatiku untuk ikhlas menerimanya sebagai suamiku... Bantulah aku hamba mu yang hina ini…… Amin Ya Rabbalalamin..” Di dalam masjid itu sambil bertemankan cahaya lampu suram Fatin menangis semahu-mahunya menyesali kesalahan diri. Tak pernah dia sedar, sudah terlalu banyak kesalahan yang telah dia lakukan pada suaminya sendiri… Entah kenapa, tiba-tiba dia sangat merindukan Irham… Tersedu-sedu dia menahan tangis.

……………………….

Pintu bilik dikuak perlahan... bimbang akan mengejutkan Irham yang mungkin sedang nyenyak tidurnya. Setelah hampir separuh pintu terbuka, jelaslah kelihatan Irham yang sedang tidur membelakangkannya. Sepi tanpa sebarang bunyi dia merapati katil itu dan dengan perlahan dia merebahkan dirinya bersebelahan Irham. Sebak hatinya bila terkenangkan kejadian yang menimpa dirinya siang tadi, lagi sebak bila terkenangkan Irham, lelaki yang tidak pernah dianggapnya sebagai suami. Fatin menangis lagi, ditekup mulutnya dengan tangan bagi menyembunyikan esak tangis. Untuk pertama kali dia memberanikan diri untuk bersentuhan dengan suaminya, pinggang lelaki itu dipaut dan dipeluknya erat. Dirapatkan pula tubuhnya dengan tubuh Irham. Dan sampai ditahap itu, dia tak mampu lagi untuk menyembunyikan esak tangisnya, jelas kedengaran di cuping pendengaran Irham. Lelaki itu tersedar dari tidurnya.

“Fatin…. Eh Fatin, Kenapa ni?...” Soal Irham hairan dengan tingkah isterinya. Tambah hairan bila Fatin memeluknya erat sambil menangis teresak-esak. Dipalingkan tubuhnya mengadap Fatin. Rangkulan yang agak kuat menyukarkannya untuk mengerakkan badannya.

“Syhh… Sayang, kenapa ni? Kenapa menangis ni?... Ada apa-apa yang jadi ke tadi?, Cakap dengan Abang…” Pujuk Irham. Anak rambut Fatin diusapnya lembut. Risau pula hatinya bila melihatkan keadaan Fatin.

“Tak ada apa-apa, Aten cuma rindukan Abang….” Irham agak terkejut bila Fatin mengutarakan hal itu, Fatin rindukan aku?? Isteri aku rindukan aku?? Berkali-kali dia mengosok matanya, takut kalau-kalau dia hanya sedang bermimpi. Tapi nyata! Dia bukan bermimpi, isterinya memang sedang dan telah pun berada didakapannya kini.

“Tapi, takkan………………”

“Abang…. tolong peluk Aten….” Pinta Fatin sebelum sempat Irham menghabiskan ayatnya. Irham kehilangan kata, lidah kelu untuk meneruskan ayatnya yang masih lagi tergantung dan perlukan jawapan. Tak mahu berfikir terlalu panjang, Irham terus membalas pelukkan isterinya kemas.

“I just want to be in your arms tonight….” Ucap Fatin penuh syahdu. Tanpa sedar kata-katanya disambut dengan linangan air mata seorang suami. Tak pernah Irham sangka akhirnya akan begini.

‘Ya Allah….. Terima kasih kerana telah membukakan hatinya untuk menerima ku……. Jika ini adalah permulaannya, Kau satukanlah hatiku dan hati isteri ku dalam cahaya kasih sayang mu…’ Dengan penuh rasa rendah diri, dia memanjatkan syukur kehadrat Illahi…

++++++++++++++++++++++

“Abang, Aten nak shopping baju kemeja hari ni… Nak pakai time pratikal” Bangun tidur saja Fatin terus mengajaknya untuk keluar membeli belah, entah apa yang membuatkannya jadi begitu, Irham kurang pasti. Dia takut untuk bertanya. Bimbang kalau-kalau soalannya nanti akan merosakkan mood Fatin, biarlah dia begitu, setidak-tidaknya Irham bahagia. Wajah Isterinya dipandang dengan penuh kasih sayang.

“Fatin nak shopping kat mana?” Soalnya.

“Any place will do…” Jawab Fatin dengan jelingan manja. Terpana Irham melihat tingkah isterinya.

“KLCC?” Soalnya lagi.

“Boleh!!”

“…. Abang pergilah mandi dulu, Aten siapkan breakfast.” Arah Fatin, Irham senyum menurut, dia pantas bangun meloloskan dirinya masuk ke dalam bilik air. Dalam diam sebenarnya Fatin menyedari tindak tanduk Irham yang sering memerhatikannya, dia tahu suaminya itu hairan dengan perangainya yang secara tiba-tiba saja berubah. Dia biarkan hal itu menjadi tanda tanya Irham, dia tak mahu untuk menerangkan apa-apa, biarlah bahasa tubuh dan percakapannya sahaja yang menerangkan segalanya.

……………………………………………………

“Abang…” Panggil Fatin bila kedua-duanya ingin melangkah masuk ke dalam mall. Irham menoleh.

“Ada apa? Barang tertinggal?” Soalnya.

“Tak…” Fatin menggeleng, dengan langkah perlahan dia berjalan menghampiri suaminya. Irhan kerut dahi.

“…. Nak pegang tangan Abang je. Dah, jom!” Jawabnya seraya menarik tangan Irham ke dalam genggamannya. Terpinga-pinga Irham dibuatnya.

…………………………………

“Warna pink ni cantik tak??” Soal Fatin, Irham menggeleng.

“Girlish sangat…”

“Hijau?”

“Taknaklah, macam pokok berjalan.”

“Er! Kuning?”

“Lagi taknak, malu orang tengok Abang jalan dengan kerabat raja…”

“Ha, Merah Mak Ngah??” Fatin geram. Dihalakan baju itu betul-betul dihadapan muka Irham. Irham ketawa.

“Nope! Nampak ‘pedas’!” selamba dia menjawab.

“Eh, kesitu pula dia… Erm, cari tempat lain lah~…” Fatin meletakkan balik baju kemeja yang dipegangnya, itu tak nak, ini tak nak, itu tak suka, ini tak suka… haishh! Susahlah Aten bang!~ Matanya masih melilau-lilau mencari kemeja yang diidam-idamkan. Diangkat satu, ditolak satu, ditarik yang itu, yang ini dicampakkan, mesti bengang salesperson kedai ni bila tengok aku buat sepah-sepah macam nih! sempat juga dia berikir begitu, tapi hampeh, tangannya tak seiring fikirannya.

“Fatin….” Fatin tersentak bila disapa dengan suara itu. Hariz?? Suara itu mirip Hariz! Dipalingkan mukanya mengadap belakang.

“You!!??” Tepat tekaannya, Hariz benar-benar kini berada di hadapannya.

“Err… can we talk for a minute?” Pinta lelaki itu, mukanya kelihatan sangat mengharap. Fatin hilang kata, Irham disebelahnya yang juga kelihatan terkejut dipandangnya.

“Its okay, take your time. Abang tunggu sana…” Ujar lelaki itu. Fatin menarik nafas panjang. Tangan lelaki itu dipegangnya. Irham agak tersentak bila Fatin menarik tangannya.

“Ada apa lagi?” Soalnya pada Hariz.

“Err… boleh kita bincang berdua? I mean, between you and I?” pinta Hariz mungkin tak selesa dengan kehadiran Irham. Fatin menggeleng pantas…,

“I don’t think so… Irham suami I, so dia patut ada sekali… Hal I hal dia juga. Kalau tak puas hati, you may go. Lagipun, takde apa yang perlu kita bincangkan lagi. it’s over now!” Tegas Fatin menuturkan katanya. Hariz kelu lidah, tak tahu bagaimana nak mulakan ayat.

“Erm… Kembali pada I, I want you back.” Fatin senyum sinis bila terdengarkan ayat itu.

“Kenapa? Duit you dah habis??” Soalnya bersakrastik, kali ini Irham pula yang terkejut. Bulat matanya memandang Fatin… ‘Fatin dah tahu hal yang sebenarnya?’ Jantungnya bergerak laju.

“Bu..kan… Bukan sebab tu. Hm… I miss you honey… Please, I can’t live without you… I want you…” Hariz merayu. Sumpah setelah apa yang terjadi semalam, dia benar-benar menyesal, disebabkan duit dia lupa diri, dia lupa pada Fatin, gadis yang dikasihinya. Dia benar-benar mahukan gadis itu kembali.

“Your words are all rubbish Hariz, you ingat I barang? Time you suka you datang, time taknak you campak I sesuka hati…”

“But please Fatin, I menyesal. Truly sorry… please, maafkan I…”

“Hariz, cukuplah. You pergilah balik, I dah taknak tengok muka you lagi. I dah ada suami, and betul kata-kata you, tempat I disini, di sisi suami I, I tak perlukan you untuk berseronok… happy dan sedih I sekarang dah jadi milik mutlak Irham. I maafkan you, tapi ingat I takkan pernah lupa setiap satu perkataan pun yang you lemparkan pada I…”

“Tapi….

“Cukuplah Hariz… Abang, jom kita pergi.”

“Fatin, tunggu dulu! I boleh jelaskan semua ni… Please bagi I peluang.” Tangan Fatin di rentap dari pegangan Irham.

“Hey! Jangan kurang ajar…” Irham menolak Hariz hingga menyebabkan lelaki itu terdorong sedikit ke belakang. Mahu saja dia menumbuk lelaki itu, tapi ditahannya…

“Abang, dah… Jom, biarkan dia..” Pujuk Fatin. Irham dengus marah, isyarat mata diberikan agar Hariz berundur. Lelaki itu tunduk malu, tiada sepatah kata yang mampu dia utarakan. Matanya mengekor pasangan yang sudah jauh menjauh tu.

……………………………….

“Fatin okay?...” Tegur Irham. Sejak dari dalam kereta hinggalah sekarang, tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulut wanita itu. Fatin angguk.

“I’m okay…” Jawabnya. Irham mula resah bila teringatkan hal tadi.

“Fatin marahkan Abang?” Soalnya.

“Marah sebab?”

“Err… Abang rasa Fatin dah tahu hal sebenar. Pasal Abang dan Hariz, err… pasal duit……
Fatin menoleh memandang Irham yang agak gementar. Bibirnya menguntum senyum.

“Terima kasih Abang….” Ucapnya. Irham kerut dahi. Fatin menarik nafas panjang, seperti ada sesuatu yang mahu dibicarakan…

“…. Terima kasih sebab selamatkan Aten dari lelaki tu... Aten taknak ambil tahu pasal hal Abang dengan dia, apa yang Abang buat atau bagi pada dia, Aten Cuma nak abang tahu, Aten menyesal… Aten silap sebab tak pernah pandang Abang, Aten silap sebab Aten abaikan Abang, Aten berdosa. Maafkan Aten…” Kata-kata itu diucap dengan ikhlas. Irham mengelus rambut Fatin penuh kasih. Demi Allah, dia cukup gembira saat itu. Dahi Fatin dikucup lembut.

“Tiada apa yang perlu dimaafkan sayang, Abang bersyukur sangat Fatin dah mula terima Abang sebagai suami Fatin… Abang bahagia sayang…” Tubuh Fatin dirangkul dalam pelukkannya.

“Kita mulakan hidup yang baru ya, kita mulakan segalanya yang baru. Kita bina keluarga kita...” Tambah Irham lagi, Fatin senyum mengganguk, dibalasnya pelukan Irham erat. Sungguh dia selesa berada di dalam dakapan lelaki itu.

“Abang….” Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu. Pelukkannya dileraikan.

“Kenapa?”

“Aten dengar Abang cakap dengan Bella tempoh hari, Abang nak stay overseas? Further study dan kerja di sana??” Fatin mula teringatkan kembali hal itu. Irham senyum mengganguk mengiyakan kata-kata Isterinya.

“Dah lama Abang cadang nak tinggal kat sana… Abang tak sempat nak bagitahu Fatin…” Balasnya.

“Bila Abang nak pergi sana?” Soal Fatin.

“Erm… As soon as possible. Kenapa?”

“Aten macammana?”

“Hmm… Fatin nak ikut Abang atau……

“Aten nak ikut!” Potong Fatin, belum sempat pun Irham menghabiskan ayatnya. Tertawa kecil Irham melihat tingkah Fatin. Dicubitnya pipi isterinya itu.

“Eh, Abang ingat Fatin nak tinggalkan Abang… sekarang dah lain pula?” Usik Irham. Fatin cebik bibir.

“Itu dulu…..” Jawabnya.

“Sekarang macam mana pula? Masih nak tinggalkan Abang atau….

“Sekarang Aten nak selalu bersama Abang, Abang pergi mana pun Aten nak ikut… Kat mana ada Abang, kat situ ada Aten… dan begitulah sebaliknya…” Tambahnya manja disisi Irham. Lelaki itu menguntum senyum.

“Okaylah… Abang pun akan selalu bersama Fatin, isteri Abang yang manja nieee…!” Ucap Irham, dicapainya jemari Fatin dan dikucupnya mesra.

“Eh Abang, Mama? Mama macammana?” Tiba-tiba Fatin teringatkan Datin Maimon. Sudah agak lama mereka tak dengar khabar berita dari wanita itu.

“Fatin dah bersedia nak jumpa Mama?” Soal Irham. Lama Fatin diam sebelum akhirnya dia mengganguk. Sampai bila mereka harus melarikan diri dari Mamanya.

“Fatin dah bersedia, kesian Mama, dia mesti rasa sunyi sekarang… Erm… Kita balik rumah Mama ya?” Pujuk Fatin. Irham senyum. Dia bangga mempunyai isteri semurni Fatin. Pipi mulus isterinya itu dielus perlahan.

“Okay sayang, kita balik jumpa Mama…” putusnya.

………………………………………………..

“Assalammualaikum…. Assalammualaikum………….”

“Waalaikummusalam…..” Kelihatan kelibat Bibik berjalan menghampiri mereka. Irham dan Fatin berpandangan sesama sendiri.

“Eh, Tuan Irham samanya Ibu Fatin…” Mesra wanita itu menyambut mereka berdua. Pintu pagar dibuka bagi membolehkan mereka berdua masuk.

“Mama mana Bik?” Soal Irham. Matanya melilau memerhatikan sekeliling.

“Datin ya? Sejak kelmarin sudah ngak ada. Dia pergi kerjain umrah.” Terang Bibik. Irham kelihatan terkejut, begitu juga Fatin.

“Pergi Umrah?? Kenapa saya tak tahu?” Soal Irham.

“Datin ngak mahu saya bilang pada sesapa. Tapi, dia ada tinggalkan surat untuk Tuan. Nanti bibik ambilkan.” Belum sempat Irham menjawab, bibiknya sudah pun menghilangkan diri ke dapur. Seketika kemudian dia keluar dengan sepucuk surat di tangan. Disuakan pada Irham. Terketar-ketar tangan Irham menyambutnya. Perlahan-lahan dia membukanya.

Irham….
Mungkin semasa kamu sedang membaca nota ini, Mama sudah pun sampai ke kota Mekah. Maafkan Mama sebab tinggalkan kamu tanpa pesan, Mama malu untuk bertemu kamu setelah apa yang jadi. Semenjak kamu tinggalkan Mama, tiada apa yang tinggal dengan Mama, melainkan diri Mama sendiri. Mungkin Allah telah membukakan hati Mama untuk bertaubat dan kembali padaNya. Mama betul-betul menyesal dengan apa yang yang telah Mama buat. Mama malu pada diri sendiri, malu pada semua orang, terutamanya pada kamu dan Fatin. Mama dah banyak buat dosa dengan Fatin, mudah-mudahan saja dia dapat memaafkan Mama.

Irham Sayang,
Mungkin sekarang tiba masanya Mama dijemput untuk menginsafi segala kesalahan Mama di rumah Allah. Mama akan pulang bila hati terdetik untuk berbuat begitu, tolong redhai pemergian Mama, doakan Mama selamat disini... Kamu jagalah diri baik-baik, dan jagalah Fatin, jangan dikasari dirinya sebagaimana yang Mama pernah buat dulu. Bantu Mama untuk tebus balik segala kesalahan Mama padanya. Tolong Mama untuk bahagiakan dia. Dia gadis yang baik Irham, dan dialah yang terbaik untuk kamu… Mama maafkan segala kesalahan kamu, Mama halalkan segalanya. Mama harap kamu juga begitu.
Akhir kata, Mama sayangkan kamu……..

Terduduk Irham selesai saja membaca surat itu.

“Abang…..” Fatin memaut lembut bahu suaminya. Hatinya juga turut tersentuh. ‘Alhamdullilah, akhirnya Mama sudi untuk terima aku…’ Desisnya.

“……. Abang, kita doakan saja mudah-mudahan Mama jumpa apa yang dicari di sana… Selamat pergi dan balik.. ” Pujuknya. Irham mengganguk mengiyakan kata-kata isterinya.

“Mudah-mudahan sayang…..” Jawabnya. Tidak tahu apa yang patut dia rasakan kini, tapi yang pasti hatinya lega. Lega kerana syurga dunia yang dia cari-cari selama ini semakin hari semakin dekat padanya.

+++++++++++++++++++++++

“Sayang….” Fatin yang sedang leka membaca novel menoleh memandang suaminya. ‘Lain macam sangat bunyi panggilannya nie..!’ Bisik hati kecilnya.

“Ada apa Abang?” Soalnya. Irham senyum tersirat.

“Kan seronok kalau rumah kita ni riuh dengan suara baby….” ‘Aaa!’ Fatin mula menggagak.

“Takpe, nanti esok kita pergi rumah sebelah, bibik kata anak Datin Sofea dah bersalin kelmarin… Nanti kita pi tengok ya…” Fatin cuba menukar tajuk perbualan. Jantungnya usah cakaplah, berdegup seakan mahu keluar dari paksinya. Irham ketawa.

“Alaaa… Abang nak ada baby sendiri.” Rengek Irham, sengaja mahu bermanja dengan isterinya. Ditarik novel yang berada di tangan isterinya.

“Abang, Aten kan tengah baca…” Tingkah Fatin apabila bacaannya diganggu. Ditenung suaminya dengan pandangan yang tajam.

“Sayang… please. Malam ni?” Pinta Irham mengharap. Fatin mengerutkan dahinya.

“Kalau tak?” Dia angkat kening.

“Abang merajuk…” Jawab Irham, dipalingkan badannya membelakangkan Fatin.

Fatin ketawa. ‘Eleh, ngade!’

“Tak sangka suami Aten ni manja juga orangnya…Alololo…” Dia cuba berseloroh. Irham masih lagi mendiamkan diri.

“Abang….” Panggil Fatin, kali ini itonasi suaranya berubah. Lembut dan manja. Irham menoleh. Bibir isterinya terlakar sebuah senyuman yang indah.

“Abang nak berapa orang baby?” Soalan Fatin membuatkan Irham tersenyum sampai ke telinga. Dengan perlahan dia merapati isterinya. Dikucup mesra dahi dan kedua belah pipinya. Dicepung Fatin dalam pelukannya dan dibaringkannya perlahan. Fatin membiarkan Irham, memang hak dia. Hak yang sudah lama dia ambil daripada lelaki itu.

Irham membisikkan sesuatu ke telinga Fatin…

“Sayang…. Abang janji, Abang akan jaga dan sayang Fatin seumur hidup Abang….. Takkan pernah sekali pun Abang akan biarkan Fatin keseorangan… Abang telah berjanji, dan sekarang Abang sedang cuba untuk menunaikannya… Fatin segalanya buat Abang, Abang sayang Fatin dunia akhirat…………………….”


-TAMAT-

++++++++++++++++++++++++++++++++

Thanks Love!

XoXo - Ara :)

6 comments:

fyda said...

5 bntg 4 cik writer....
best sgt!

sarah said...

Fyda, bestkan crita ni?? Cik writter tu msih xkompiden..bg smgat sket kt dia tu..hehhehe

aya :) said...

OMG sis,best sgt2.sy nak buat satu conclusion la sis:semua novel or short story yg sis buat,sure meletup di pasaran (>.^)4 serius k ? :D
GUD LUCK taW ^^

danishatul said...

wahhhh best la ara...tahniah2...teruskan usaha....

AraSharrina Karim said...

Salam...

Fyda : thank u utk bintang tu.. nak betul2 boleh?? hehe.. thanks dear.. :)

sarah : haha.. akak ni sengaje je. dah dpt dah semangat nihh!!~ hihi.

aya : aya oya! hehe.. thank u syg, tapi awal sgt buat conclusion nih.. baru 2-3 story jerk.. tp apa2 pun, thanks so much! ;D

danishatul : thank u dear... insyaALLAH akan teruskan usaha kalau ada support dari kwn mcm awak.. :))

Thanks All!~

XoXo - Ara

Didie Redwan said...

best la Ara.. soryy dd baru sampai sini.. :)