Followers

"LOVE MEMO"

"LOVE MEMO OF THE DAY"

New Entry : Isnin, Rabu & Jumaat. Sabtu ahad cuti...hehe..

Enjoy reading guys! ;D


Love,
Ara

Sunday, August 7, 2011

Aiseyman, Driver Jer!

JAWATAN : PEMANDU PERIBADI DIKEHENDAKI (Full time / Part time)
JANTINA : LELAKI / PEREMPUAN
UMUR : 25 TAHUN KE ATAS


……………………………………………………………………………………………………………

“Aiseyman, Driver jer?? Oklah daripada takde. Esok boleh try……” helaian surat khabar berita harian itu dilipat dan disisip rapi kedalam beg sandang yang dibawanya. Sudah hampir satu hari dia mencari kerja. Bukan nak yang full time, part time je pun. Tapi nak mencarinya…fuhh, hilang semangat. Matanya melilau memandang sekeliling. Busy! Busy! Semuanya dirasakan bergerak pantas. Digagahkan kakinya untuk melangkah. Dia pun perlu pantas menyusur masa. Ah! Sekarang bukan masa untuk give up.

+++++++++++++++++++++++++++++++++

“Safiya!!” suara lantang si majikan memecahkan keheningan ofis.

“Err..err.. yes Encik Farid.” Terketar-ketar si setiusaha menyambut panggilan.

“Apa rubbish yang you bagi dekat I nie?? Dah berapa lama you jadi PA I? I need a driver, bukannya tukang kebun! You should do some screening test before proposed them to me, understand!?” Jerkah Farid. Hatinya panas! Susah betul nak cari driver, pak Harun ni pun satu! Time-time ni la dia nak berhenti, nak balik kampung katanya. Nak usahakan tanah terbiarlah, nak jaga kambing lah, lembulah!

“Err..maaf Encik….”

“Anyone else!?”

“Ada…taa..pi..tapi..

“Tapi apa!? Bring him in…” belum sempat safiya menghabiskan ayatnya. Him?? He is she Encik Farid… She! Gumannya dalam hati. Susah sangat nak bagi aku habiskan cakap. Lantaklah! Orang muda kalau jadi boss memang macam tu, emosi tak stabil! Bentaknya malas nak melayan ‘tuan besar’ yang banyak kerenah.

“Miss, you may come in…” Safiya memandang gadis itu atas bawah, biar betul budak ni nak jadi driver. Mahunnya aku kena tengking lagi dengan Encik Farid ni. Hajat dihati untuk menahan dibiarkan terkubur tatkala melihat langkah si gadis yang sudah pun memasuki ruang bilik boss-nya. Gulp!! Ditunggu beberapa saat setelah yakin namanya akan dipanggil. 3 saat, 4 saat, 5 saat…dan saat-saat seterusnya.. eh! Senyap je…

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Pandangan Farid tertumpu kearah ‘bakal-pemandu-peribadi’ yang tercegat dihadapannya. kali ini calonnya adalah seorang perempuan. Hatinya menggelegak tunggu masa untuk meledak. Memang nak kena Safiya ni! Wajah gadis itu diamati.

“Err…Encik…” Gadis itu memulakan bicara. Mungkin rimas dengan tingkah laku si penemuduga.

“Your name?” Soal Farid. Dipalingkan badannya mengadap keluar tingkap.

“Pelangi…” jawapan dari gadis itu membuatkan Farid tergelak besar. ‘Pelangi!? Like what…’

“Yes, Pelangi binti Abdullah…but you can call me Lani, If you want to… ”

“Why Pelangi? Parents you memang dah takde nama lain ke nak bagi?” dugannya sinis. Pelangi hanya menundukkan wajahnya ‘kurang asam betullah mamat nie!’

“Im sorry sir, Late grandma yang bagi nama tu. But there is nothing wrong with my name kan?” Pelangi cuba untuk bersarkastik. Terdiam Farid mendengar ungkapan dari gadis itu. Tapi dibiarkan sahaja soalan itu tanpa jawapan. Resume di atas meja diteliti dan diselak satu persatu helaian kandungannya. Setelah puas, dengan ringannya dia mencampak resume itu ke hujung meja. Tersentak Pelangi melihat perlakuan yang kurang sopan itu. Diambilnya fail yang sudah hampir terburai.

“This is not a right way to reject people, Encik Farid.”

“So what? Teach me then…” Pelangi dihadapan direnungnya lagi. Kali ini dengan pandangan yang tajam. Pelangi yang pada mulanya ingin melawan, hanya mendiamkan diri. Tidak tahu tindak balas apa yang perlu dia berikan. Berdirinya jadi serba tidak kena, rasa macam nak tercabut kakinya ketika itu, dahlah dalam perjalanan ke sini dia terpaksa menapak sejauh 10km, ceh! Bangunan je besar, tapi kemudahan hampeh! Public transport pun tak dibenarkan untuk melalui kawasan bangunan tersebut. Mengancam keselamatan katanya. Hmm.

“Dah! you may go, I don’t need you.”

“Err..tapi Encik belum interview saya lagi..” berani saja mulut ni nak menjawab. Encik Farid menjengilkan matanya.

“Erm. Ok” Keluh Pelangi. Nak bergaduh pun tak guna. Orang dah taknak, takkan kau nak terhegeh-hegeh pulak kan? Dipulasnya tombol pintu dengan perasaan hampa. Tapi tak semena-mena pintu itu ditolak dari arah luar dan menyebabkan dia terdorong kebelakang.

“Eh..sorry! sorry…” Safiyah membantu Pelangi untuk bangun.

“Kau ni kenapa Safiyah?? Aku dah cakap, kalau masuk ketuk pintu, jangan nak main terjah je!”

“Maaf Encik Farid, tapi ini kecemasan. Datin Zakiah admitted hospital, Datin..Datin pengsan.” Tergagap-gapap Safiya menuturkan kata.

“Whatt!! Bila? Hospital mana??” Farid cemas. Soal Ibu memang tak boleh diendahkan.

“Tengah hari tadi, sekarang ada di hospital Sunway.”

‘Holy Shit! Macammana aku nak kesana!? Takkan nak naik public transport kot! Aduhhh! Pak Harun, Pak Harun!’ Sejak kemalangan yang menyebabkan dia hampir-hampir lumpuh 3 tahun dahulu, dia tidak pernah ingin memandu sendiri. Traumanya masih kekal hingga ke hari ini. Tidak sekali-kali dia akan memegang stereng kereta, never! Itu janjinya pada diri. Tiba-tiba dia terpandangkan Pelangi. Ah! Untuk emergency, Apa yang ada sauk jelah! Diambilnya kunci dan dicampaknya betul-betul mengenai kasut yang dipakai oleh Pelangi.

“Kau drive aku sekarang!”

…………………………………………………………………………………………………………………………

“Ibu…”

“Farid…” Ubun-ubun kepala Ibu diusap lembut. Lega hatinya tatkala mendengar sahutan dari ibunya itu. Doctor kata ibu mungkin terlalu letih. Mana taknya sana sini kehulu hilir sibuk menguruskan butiknya. Sudah berapa kali dipesan, jangan buat kerja berat-berat lagi, serahkan saja kerja-kerja butik dekat pekerja mereka. Ibu pun bukannya muda, dah nak masuk 50 tahun dah. Tapi Ibu degil. Kata Ibu, selain Khazanah Holding, butik itu satu-satunya harta peninggalan arwah Papa, dia mahu menghargai kurniaan itu dengan penat lelahnya sendiri. Hmm.. Farid hanya mengeluh apabila mengenangkan sikap Ibu. Nak cakap lebih-lebih takut digelar anak derhaka. Sudahnya dipendamkan saja kata-katanya. Tapi bila dibiarkan, ini pulak jadinya. Haish!

“Ibu minta maaf sebab susahkan Farid.” Ibu bersuara, walaupun muka Ibu nampak pucat, dia tetap kelihatan anggun dan cantik. Tangan si anak diusap lembut. Farid lemah dengan tindakkan ibu. Memang dia sangat menyayangi ibunya. Bagi Farid, hanya ibunya yang benar-benar memahami dirinya. Ibu adalah segala-galanya. Dicium pipi tua itu dengan mesra.

“Takde apa yang nak dimaafkan ibu, Farid kan anak ibu. Memang tanggungjawab Farid untuk jaga Ibu. Dah, Ibu tak payah banyak bergerak k. Ibu relax je, chill-chillkan diri.” Tertawa Datin Zakiah dengan pujukkan anak terunannya itu.

“Hah..see… baru Farid lega, dari tadi Farid mencari…” tingkah Farid, sambil cuba untuk mengusik Ibunya.

“Farid cari apa?”

“I’m looking for a hot smile of my lovely mummy..” Jawab Farid sambil tersengih. Datin Zakiah menampar lembut lengan anaknya.

“Farid, main-mainkan ibu ya, I am too old to be hot tahu.”

“Eh…mana ada, Ibu Farid bergetah lagi tau!” serentak dengan itu pecah tawa mereka anak beranak. Ibunya dipeluk erat. Farid memang tiada siapa-siapa lagi di muka bumi ni. Ayahnya telah dijemput mengadap Pencipta 5 tahun yang dulu akibat kanser usus. Lapang rasa hati Farid bila melihatkan wajah ibu yang semakin berseri. Tanpa mereka sedari nun jauh di suatu sudut ada sepasang anak mata yang asyik memerhatikan gelagat mereka. Si empunya mata itu sangat mencemburui suasana itu

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Emm..Encik Farid, ni kuncinya. Kereta saya park dekat basement. Ini card parking, saya dah dapatkan cop untuk flat rate……………”

“Habis tu siapa yang nak drive aku balik??” tersentak Pelangi mendengar ungkapan dari mulut lelaki dihadapannya itu. Err..maksudnya?? ligat otaknya meneka.

“Aku bagi kau tiga kali tempoh percubaan, waktu kerja kau 8.30 pagi sampai 5.30 petang, dan mesti sedia tapi kali bila aku call kau. 8.30 pagi kau mesti dah ada di depan pintu rumah aku. Setiap saat kau lambat, gaji kau akan ditolak. Aku bagi kau seribu lima ratus sebulan. Lepas probation, aku naikkan lagi. Tapi itu depends macam mana kau buat kerja. Esok datang ofis, jumpa Safiya sign offer letter. Tapi ingat, lapan se..te..ngah! lapan setengah!!” Ayat itu ditekankan banyak kali. Pelangi terkesima. Nak melompat kah, menjerit kah, atau buat-buat tak tahu saje kah?? Sumpah dia gembira! Tidak perlu lagi dia kusut-kusut fikirkan mana lagi nak dapat wang untuk tanggung kehidupannya sebagai pelajar kolej. Wang biasiswa memang ada, tapi semuannya hanya cukup untuk menjelaskan yuran semesta. Faham sajalah yuran kolej tak kurang lebih beribu-ribu. Itu belum ditambah dengan duit sewa rumah lagi. Dia tersenyum sampai ke telinga. Terima Kasih Ya Allah kerana memudahkan segalannya….

“Hoi!! Apa yang kau terjegat kat situ lagi! Cepat!!” laung Farid. “Hish, lembab!”

“Ehhh. Ok…ok!” berlari-lari anak Pelangi merapati Honda Accord yang bakal dipandunya. Dibukanya pintu bagi memudahkan ‘Tuan Besar’ untuk masuk, dan..

“Habis kau nak duduk mana??” sergah Farid. Erk! Pelangi menepuk dahinya. ‘Bodohnya aku nie!’ pintu kereta bahagian pemandu ditutup balik. Nervous dow!

“Err.. maaf Encik, sila masuk…” menggeleng-geleng kepala Farid melihat kelakuan driver barunya itu. Nasib baik kau comel. Eh, tetiba! Hehe.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Aduhhh!! 8.10 minit dah nie. Hish! Hari ni pulak la kau nak jem jalann! Selalunya elok jer aku menyelunsur laju. Pedal minyak ditekan selagi boleh. Ada 15km lagi untuknya sampai ke halaman rumah atau lebih specificnya pintu rumah Encik Farid. Sempatkah?? Sempatkah?? Dia berkira-kira sendiri.




+++++++++++++++++++++++++++++++

8.33AM.

Dari jauh sudah kelihatan kelibat Encik Farid yang sudah tercongok macam tiang elektrik kat depan pintu rumahnya. Pelangi gementar. Di-ushanya jam di tangan. Lambat 3 minit! Diberhentikan kereta betul-betul di hadapan Encik Farid. Dengan lagak cool yang sengaja dibuat, dia keluar dari tempat duduknya dan berjalan tenang ke arah tuannya.

“Morning Encik Farid” ucapnya tatkala briefcase sudah berada ditangan. Encik Farid hanya mendiamkan diri. Aaa’ tidak, Eee’ pun tidak. Mukannya masam mencuka. “Eh, Encik Farid tak baik masam-masam muka pagi-pagi ni. Rezeki tak masuk. Cer senyum..” akal Pelangi untuk meng’havoc’kan suasana. Encik Farid tetap mendiamkan diri. Pelangi termalu sendiri dengan lawaknya yang tak menjadi. Kalau masuk Raja Lawak sah-sah dialah orang yang pertama terkeluar, ntah-ntah tak tersenarai langsung. Hahah! Malas nak dipanjangkan cerita, cepat-cepat Pelangi membuka pintu belakang. Alas tempat duduk ditepuk-tepuk agar Tuannya dapat duduk dengan selesa (Ah! Time ni jugaklah kau nak menepuk Pelangi…) Selang berapa ketika, dapat dirasakan tubuh Encik Farid terlalu dekat menghampirinya. Pelangi resah. ‘nak good morning kiss kah?’ desis hati nakalnya.

“KAU DAH LAMBAT 3 MINIT TAHU TAKKKK!!??” Oh mak kauu! Macam nak pecah gegendang telinga Pelangi mendengar pekikan dari Encik Farid tu. Digosok-gosok kedua belah telinganya, panas berdesing! Agak-agaklah dia ni, aku bukannya jauh pun yang kau sampai nak menjerit-jerit ni. Suara macam petir! Rungutnya didalam hati.

“Maaf Encik. Jalan jem tadi….”

“Jalan jem ke, jalan itu ke, ini ke, aku tak peduli! Aku dah banyak kali remind kau kan, lapan se..te..ngah mesti dah sampai sini. Bukannya 8.30 baru terhegeh-hegeh nak masuk pintu pagar rumah aku tu! Aku memang pantang kalau nak kena menunggu ni!

“Tapi encik…..

“Ahh! Aku tak kira, kau ada 2 peluang lagi! Cepat masuk! Kau ingat semua orang nak tunggu kau ke??” cepat-cepat Pelangi masuk ke dalam kereta. Hamboi. Garang betul! Mentang-mentanglah kau ni boss! Enjin kereta dihidupkan. Lama dia terdiam sebelum..

“Encik Farid… seat belt..” Dia memang berani dan tak makan saman.

“Kau siapa nak suruh aku buat macam-macam!” Wah! Lagak boss zaman terrorist tau!

“Encik Farid, jangan macam tu. Encik sekarang dibawah tanggungjawab saya. Saya taknak jadi apa-apa kat encik nanti ((walaupun aku rasa macam nak sepak jer kau keluarr. Huh!))” Farid pura-pura tidak mendengar. Tapi secara perlahan-lahan tangannya menarik seat belt dan akhirnya terpasang dibadannya. Pelangi tersenyum puas, untuk harini dia belajar, Majikannya adalah seorang yang sangat ego! Kereta mula digerakkan. Nak dengar radiolah. Bisik hatinya. Tangan terdorong kearah button on.

“JANGAN PANDAI-PANDAI KAU NAK BUKA RADIO!!” Erk..Kuss semangat~ sekali lagi dia tergamam. Kalau lama-lama aku kerja kat sini, sahih mati dalam keadaan terkejut!

Dan mereka akhirnya terdiam sehingga tiba ke destinasi yang hendak dituju.

+++++++++++++++++++++++++++++++

“Datin discharge wad hari ni, pukul 5 petang kau mesti dah ada sini. Jangan nak terhegeh-hegeh macam tadi. Ingat!” arah Encik Farid.

“Err…maksudnya saya kena tunggu sini sampai pukul 5 petang ke?” Soal Pelangi. Encik Farid hanya membulatkan mata mendengar soalan yang dianggapnya kurang challenging.

“Apa ke lembabnya kau ni! Haish, susah sangat ke nak faham arahan aku? Dah berapa lama jadi driver??” jerkah Encik Farid.

“Err..2 hari.” Pelangi menjawab dengan selamba. Serious dia takde niat apa-apa selain untuk menjawab soalan yang diajukan oleh Tuannya.

“Menjawab! Menjawab! Suka hati kaulah nak buat apa atau pergi mana lepas nie. Yang perlu kau tahu, aku ni boss kau, kau tu driver aku dan sebagai driver, aku nak kau selalu available untuk aku. Kalau aku kata kau kena ambil aku pukul berapa pun, kau kena datang sharp-sharp. Maintenance kereta pun kau kena jaga. Kalau ada apa-apa, pergi hantar bengkel. Kalau takde duit ke apa, pergi minta dekat Safiya. Itu tugas kau, senang kan!? Dan untuk kemudahan kau, aku bagi kau pakai handphone nie, nah ambil!” kotak berisi handphone di campaknya ke arah Pelangi. Pelangi mengamati kotak itu yang akhirnya membuatkannya tersenyum meleret. Huyooo! Blackberry bold tu! Sumpah seumur hidup menatang ni lah benda yang paling mahal pernah dia dapat! Dicapainya dan sebuah senyuman yang dirasakan manis dihadiakan kepada Tuannya.

“Dah! Kau tak payah nak buat muka macam tu, handphone tu bukan aku bagi terus, bila kau dah berhenti pulangkan balik! Dan aku taknak kau gunakan handphone tu untuk urusan peribadi. Faham!?” Tegas sahaja suara Encik Farid member peringatan. ‘ah, lantaklah. Atleast sekarang handphone ni sedang jadi milik aku. Yeayy!’

“Eh, kau ni boleh pantas bergerak tak!!?? Aku ada meeting nih! Cepat buka pintu!!”

“Lar…saya ke yang kena buka pintu??” soal Pelangi. ‘Buka pintu untuk Encik Farid ada dalam Job Desription aku ka??’ Farid hanya menepuk dahinya mendengar soalan Pelangi.

“Ya Allahhh!! Macammanalah aku boleh hired kau nih Pelangiii!!”

“Errkk..ok.okay.” berlari Pelangi membuka pintu Tuannya. Bingit telinganya bila terdengar pekik jerit Encik Farid. ‘Laki ni memang tak reti nak cakap perlahan-lahan agaknya’ bisik hati kecilnya.

…………………………………………………………………………………………………………………………………
Tett. Tett. Tettt.
+ Lani, awak di mn? Your manual book ada dgn Ash, nak dtg amik @ nak Ash antar?
Message dari Ashfar dibaca dan direply pantas. Dek kerana menghantar Encik Farid ke hospital semalam, dia terpaksa missed kelas. Pelangi Abdullah, pelajar Part time jurusan Fashion dan Designer. Tahun ini tahun ketiga dia dalam course itu. Dia memang sangat-sangat menyukai bidang Fashion dan design ni. Sejak dari kecil lagi dia suka mereka-reka dan berangan untuk menjadi seorang Pereka fashion yang terkenal. Habis semua penghuni rumah anak-anak yatim taman wawasan menjadi modelnya. Tersenyum Pelangi bila terkenangkan kehidupannya sebagai salah seorang penghuni di rumah itu. Pelangi dibesarkan oleh Mak Ida, penjaga rumah Anak Yatim Taman Wawasan. Ibu bapanya meninggal akibat kemalangan sewaktu dia baru berusia 2 bulan. Berkat ehsan Mak Ida, dia dibesarkan dengan penuh kasih sayang.

- Ash, thanx so much! Lani jumpa Ash kejap lagi boleh? Dlm stgh jam?
+ Ok! I’ll wait for you. Dkt tmpt biasa, ok?
- Ok! Thanx again. C u :)
Handphone ditangan bertukar tempat. Dicapainya kunci kereta. ‘Eh, amboi! Sejak ada kereta ni scooter dilupakan’ tersengihnya sendirian dengan kealpaan diri. Diletak balik kunci kereta dan dicapainya kunci scooter hadiah daripada fashion design contest event yang diwakilinya tahun lepas. Alhamdulilah, walaupun hanya berada di tempat kedua, dengan hadiah scooter inilah kehidupannya dapat dimudahkan.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Ash!!” Laung Pelangi tatkala melihat kelibat Ashfar menghampirinya.

“Hai Lani” Pelangi tersenyum manis kearah Ashfar. Terkedu Ashfar melihat senyuman Pelangi tu. Manis, cukup manis! Ashfar suka melihat Pelangi bila dia tersenyum. Gigi arnab dua batang dan lesung pipit di kedua belah pipinya menyerlahkan kecomelannya.

“Lani ok? Kenapa semalam tak datang kelas?” soalnya.

“Lani dah kerja Ash, semalam ada emergency. Ada apa-apa ke?”

“Dah kerja? Kerja mana? Tak bagitahu Ash pun?”

“Driver je.” Ringkas sahaja jawapan Lani. Buku manual di tangan Ash diambil. “Eh, berapa ringgit nie?” Soalnya malas nak memanjangkan kisah kerjaya part timenya.

“What!! Driver!?? Are you insane??” Tingkah Ash tiba-tiba. Terkejut Pelangi dengan tindakkan Ash yang tak semena-mena tu.

“Hoi!” Ditepuknya bahu Ash. ‘Dah kenapa semua orang nak terjerit-jerit ni. Terenjat otak aku!’ bentaknya. “Kenapa Ash jerit-jerit ni?, Lani oklah. Biasalah tu, nak hidup kan, kenalah kerja. Lani bukan hidup senang macam Ash. So…” tak sempat Pelangi menghabiskan ayatnya, Ashfar terus menarik tangan Pelangi dan menggengamnya erat. Pelangi terkesima dengan tindakkan Ashfar. Perlahan-lahan dia ingin meleraikan genggaman itu, tapi pegangannya terlalu kuat.

“Ash…kenapa ni?”

“Lani jangan cakap macam tu. Ash kan ada. Lani tak perlulah nak kerja-kerja ni. Ash boleh tanggung Lani. Kita couple?” beriya-iya Ashfar meyakinkan Lani. Pelangi terdiam. Dia tahu ini bukan kali pertama Ashfar mengajaknya untuk menjalinkan hubungan. Bukannya sengaja dia menolak, tapi dia sedar siapa dirinya. Perempuan yang tiada apa-apa. Masih terngiang-ngiang lagi herdikkan yang diterimanya dari mama Ashfar. Memang hatinya pernah terbuka untuk Ashfar, tapi disebabkan Mama Ashfar, perasaannya telah tawar. Hina sangat dirinya dimata Datin Maria, mama Ashfar. Dilemparkan pandangan matanya jauh.

“Ash fahamkan situasi kita sekarang ni. Lani tak rasa Lani perlu terangkan lagi. Jelas Ash tahu keadaan kita macammana.”

“Lani…please, Ash akan try cakap dengan Mama lagi. Bagi Ash peluang, bagi kita peluang. Lani…” Lirih sahaja Ash memujuknya. Pelangi masih cuba untuk meleraikan genggaman tangan Ashfar. Dan sekali lagi dia tidak Berjaya.

“Ash…tolonglah jangan buat Lani macam ni.. Orang tengok tu”

“Hmmm…”Ash mengalah. Genggaman tangan Pelangi dilepaskan. Dia mendiamkan diri sebelum tersenyum memandang Pelangi. Merah wajah Pelangi ketika itu. Mungkin malu atau terasa bahang matahari. Dipanjangkan akalnya. Disentuh lesung pipit Pelangi. Pelangi menepis perlahan dan tanpa sedar dia menjuihkan bibirnya. Ketawa Ashfar melihat telatah Pelangi, rasa mahu dicium-cium pipi itu.

“Ala sayang… janganlah buat muka macam tu. Luruh jantung Ash nih.” Usik Ashfar sambil memegang dadanya. Pelangi masih diam. Mungkin masih terasa dengan tindakkan Ashfar sebentar tadi.

“Lani…nak Ash kiss pipi tu ke??” Duga Ashfar. Pelangi hanya menjeling. Dihempasnya manual yang dipegang ke riba Ash.

“Aduhh! Garangnya sweetie pie Ash nih.”

“Gatal yer!” Pecah gelak tawa Ashfar melihat Pelangi termalu-malu. Diselaknya helaian rambut yang mengenai dahi gadis manis tu. Pelangi hanya membiarkan sahaja. Walaupun dia selalu mengendahkan Ashfar. Dia tidak pernah mengelak tindakkan Ashfar. Dia tahu kadang-kadang dia mahu bermanja dengan Ashfar. Ashfar sangat menjaga dirinya. Tapi dia cepat-cepat tersedar. Hmm. Apalah salah anak yatim piatu macam dirinya ni. Dia bukannya mahu dilahirkan begini.

“Hey, jauh menggelamun nie..” Sapa Ashfar menghentikan lamunan Pelangi. Pelangi hanya tersenyum. Dipandangnya Ashfar dengan pandangan yang tersirat. Ashfar membalas senyuman Pelangi. Susah nak digambarkan perasaannya terhadap Pelangi. Mahu saja dia menculik Pelangi dan membawanya lari kemana-mana kaki berhenti, tapi dia masih waras. Air muka Papa dan Mamanya sebagai ahli korporat terkenal perlu dijaga.

“Pelangi, sabar yer sayang…Ash minta maaf.”

Tett..Tett….

“Eh!” handphone blackberry pemberian Encik Farid berbunyi.

 Where are you?? Almost 5pm, we’ll go early. Come here before 4.30pm.
4.30pm!? Gulpp! Jam ditangan dipandang. 4.10pm dah!!
 Ok boss!

“Eh Ash, I need to go now. Boss dah panggil.” Kelam kabut Pelangi bangun.

“Alar.. nantilah dulu, Ash tak lepas rindu lagi nie…” Rengek Ashfar. Ditariknya beg sandang Pelangi.

“Ash, jangan manja-manja boleh tak? Lani betul-betul have to go ni. Nanti Lani kene buang kerja kang” Kata Pelangi sambil menyentap beg ditangan Ashfar.

“Hmm.. Okay! Okay!. Take care tau. Jangan flirt dengan boss pula” Ashfar member amaran. Pelangi hanya menjeling memandang Ashfar. ‘Nak flirt? Mati hidup semula pun dia tak hingin!’

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
“Eh, siapa ni Farid? Manis budaknya.” Soalan Ibu membuatkan Farid menjuihkan bibir. ‘Manislah sangat!’ gumannya perlahan. Pelangi hanya tersenyum mendengar pujian itu.

“Dah, kau pergi kemas baju Datin then tunggu kami di kereta” Arah Farid. Datin Zakiah sempat memukul bahu anaknya itu.

“Kenapa kasar sangat dengan perempuan Farid? Ibu tak ajar layan perempuan macam tu kan?”

“Eh, mana ada bu. Hmm.. Ok, ini Pelangi, driver baru Farid. Baru start kerja semalam. Pelangi, ni Ibu a’..erm saya, Datin Zakiah” terbelit-belit nak bahasakan diri.

“Datin, saya Pelangi.” Pelangi menghulurkan tangan untuk berjabat tangan.

“Eh, panggil saya Auntie je, tak payah berdatin-datin. Apalah ada pada pangkat kan.” Datin Zakiah menyambut salam Pelangi dengan mesra. ‘Wahhh! Baiknya hati Datin ni. Lembut je orangnya, tak macam anaknya yang macam singa kelaparan setiap masa!’ Farid dikerlingnya. Tuan Besar itu turut merenungnya dengan pandangan yang tajam.

“Ok dah sesi suai kenal, Ibu nak berehat. Ambil ni Pelangi, tunggu di kereta.” Beg berisi baju dicampaknya ke Pelangi. Pelangi sedikit terdorong ke belakang menerima balingan itu. ‘Hish! Kurang asam betullah dia ni, bagilah elok-elok!’

“Eh Farid, kamu ambil beg tu, biar Pelangi tolak kerusi roda Ibu. Kamu selesaikan dulu bil-bil hospital tu, Ibu dan Pelangi akan tunggu di kereta.” Farid terkena lagi.

“Alah… Ibu ni..” Dia merungut. “Hmm.. Yelah, yelah..”Akhirnya dia mengalah.

“Jaga Ibu baik-baik” Pesan Haikal. Pelangi sekadar mengganguk sambil tersenyum. Dia bangga bila ada orang yang menyebelahinya. Padan muka kau Tuan Besar! Kehkehkeh.

++++++++++++++++++++++++++++

“Pelangi tinggal di mana?” Datin Zakiah memecahkan kesunyiaan dengan mengajukan soalan ke arah Pelangi.

“Tinggal menyewa di wangsa maju Datin… Eh, Auntie.” Tersasul-sasul Pelangi memanggil Datin Zakiah.

“Oh, tinggal dengan parents?”

“Tak Datin, Pelangi sorang je. Parents dah meninggal masa Pelangi baby lagi. Adik beradik pun takde.” Jawab Pelangi jujur. Ditolehnya sekilas ke arah Farid yang asyik memandang ke luar tingkap. Entah apalah yang di tengoknya tu.

“Ouh, sorry to heard that. So sekarang Pelangi menyewa soranglah yer? Selain buat kerja ni Pelangi buat apa lagi?” Soalan bertubi-tubi diberikan Datin Zakiah. Cukup berminat dia untuk mengenali gadis manis ini dengan lebih mendalam lagi.

“Yer Auntie, menyewa sorang je. Pelangi buat part time study, ambil course fashion designer. Malam kelas, siang jadi driver Encik Farid…” Farid yang terdengar namanya disebut, terbatuk kecil.

“Eh, kebetulan. Auntie ada buat business butik, kalau ada apa-apa Pelangi bolehlah bantu Auntie kan?”

“Ye ke Auntie?? Wahh.. InsyaAllah, Kalau ada apa-apa Auntie bagitahulah. Pelangi pun bukannya arif sangat, sikit-sikit tu bolehlah.” Pelangi cuba untuk merendah diri. Datin Zakiah tersenyum mendengar kata-kat Pelangi. Sopan budak ni, sesuai dibuat menantu. Desis hatinya.

“Hah, kebetulan rumah Auntie ada banyak bilik kosong. Tak payahlah Pelangi susah-susah nak menyewa. Tinggal saja di rumah Auntie. Duit sewa tu boleh dibuat belajar. Lagipun senang kalau Farid nak pergi mana-mana. Ye tak Farid?”

“Hahh.. Ibuu…!?” “Datinn..~” Pelangi dan Farid memandang sama sendiri. Mata mereka berlaga. ‘BALA!’ masing-masing bermonolog di dalam hati.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Ha Pelangi, masuklah. Jangan malu-malu. Farid, bawa beg Pelangi tu masuk bilik.” Arah Datin Zakiah.

“Ibuu….” Farid memprotes suruhan Ibu. ‘takde kerja pula aku nak mengangkat beg minah ni, dahlah menumpang je!’ Pelangi ditenung tajam.

“Eh, takpe Auntie. Pelangi bawa sendiri, tak banyak barang pun.” Pelangi mula terasa tak sedap hati. Dia berkira-kira samada keputusannya untuk tinggal serumah dengan majikannya adalah sesuatu yang betul, atau….. dipandangnya Farid yang sedang memerhatikan gerak-gerinya. Err..sah, keputusannya salah!

“Ok Pelangi, jalan-jalanlah dulu di sekitar rumah ni ya. Auntie nak keluar, ada hal di butik. Farid, bawa si Pelangi ni tengok-tengok rumah ni.”

“Err….” Belum sempat Pelangi berkata apa-apa, Datin Zakiah dengan cepat meloloskan dirinya kedalam kereta. Tinggal lah dia dengan Singa lapar, eh, Encik Farid. Gulpp!~

“Hishhh!! Kecik besar kecik besar je aku tengok kau ni. Makin lemaklah bila Ibu dah mula suka dekat kau kan?” Farid tiba-tiba meninggikan suara ke arah Pelangi. ‘Tolong yer Encik Farid, bukan aku yang nak, Ibu kau yang beriyer-iyer mengajak aku tinggal sini! Banyak bunyi plak kau~’ Bentak Pelangi didalam hati.

“Kalau Encik Farid tak suka, saya boleh keluar sekarang. Ok, jumpa Encik esok pagi.” Ujar Pelangi seraya mengangkat beg bajunya untuk keluar.

“Dah, tak payah kau nak main tarik tali pula! Kang tak pasal-pasal aku yang kena. Suka hati kaulah nak buat macam mana pun. Cuma aku nak ingatkan kau, jangan menyesal tinggal serumah dengan aku!” Pesan Farid keras sambil berjalan meninggalkan Pelangi yang masih termanggu-manggu.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Nah!” Farid mencampakkan selonggok baju ke arah Pelangi.

“Apa ni Encik Farid? Soal Pelangi.

“Baju aku untuk seminggu. Kau kena iron. Jangan ingat aku nak bagi kau duduk bersenang – lenang je kat sini.”

“Mak Munah?” Pelangi bertanyakan orang gaji di rumah besar itu. ‘Hishh! Aku nak buat assigmentlah!’

“Dia aku dah suruh berehat, alah takkan dengan orang tua pun kau nak berkira?” Sergah Farid sambil membulatkan matanya memandang Pelangi. Dia ketawa didalam hati. Suka dia dapat mengenakan gadis itu. Masam muka Pelangi mengambil baju yang dicampakkan majikannya. Terkumat-kamit mulutnya menyumpah Farid.

“Tak payah nak sumpah seranah aku, ambil je baju tu. Buat biar ikhlas, kang terbakar pula baju aku tu, gaji kau sebulan pun belum tentu boleh ganti tau!” Pelangi hanya mencebik mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Tuannya itu. ‘Ceh, berlagak!! Aku bakar betul-betul baru kau tau!’

“Okay, nanti dah siap, saya panggil.”

“Tak payah nak panggil-panggil. Letak je dalam wadrobe aku. Aku nak tidur sekarang. Ingat, gosok sampai habis! Selagi tak siap, jangan tidur. Dan lagi, esok aku ada meeting dengan client penting, so kita keluar awal. Make sure pukul 7 pagi tepat-tepat kau dah siap kat luar!”

“Hmm… Okay Encik Farid.” Ringkas jawapan Pelangi. Malas dia nak melayan Tuan Besar yang banyak kerenah tu. Dia melihat jam di dinding, lagi 10 minit nak pukul 12 malam. Nak gosok baju sebeban ni dah makan masa sejam lebih. Assignment masih menunggu untuk disiapkan. Esok dahlah due date! Argghh~ sabar yer assignment, nanti aku siapkan kau.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Lani, kenapa muka you pucat je ni? Lani tak sihat ke?” Ash meletakkan belakang tangannya ke dahi Pelangi. Risau bila melihatkan wajah kesayangannya yang nampak lesu tak bermaya. Pelangi perlahan menepis tangan Ashfar dari terus merayap ke tempat lain. Bukan boleh sangat budak ni, cepat aje tangannya berjalan!

“I’m okay, penat sikit. Semalam tidur lambat sebab nak siapkan assignment ni” Ujar Pelangi. Memang lambat! Sempat tidur setengah jam je semalam. Matanya sekarang memang betul-betul berat. Mahu saja dia melentukkan kepalanya di bahu Ash. Tapi ditahannya. Teringat kembali kejadiaan semalam. Hampir saja dia bergaduh dengan Farid, macam-macam gangguan yang diterima dari lelaki itu. Nak airlah, nak makan roti lah, tolong picit kaki lah, nak itulah, inilah..Grr!!

“See, Ash told you kan, kalau ada apa-apa bagitau Ash. Apa guna ada Ash, kalau semuanya Lani nak buat sendiri?” Soalan Ashfar bagaikan angin bayu yang menghembus lembut melalui cuping telinganya. Tidak larat rasanya dia nak menjawab soalan dari lelaki didepannya itu.

“Lani penatlah Ash. Kita sembang lain kali. I got to go lah. Nak ambil bos. Kang bising pula orang tua tu. Sorry tau… I’ll text you later.” Pelangi bingkas bangun. Ashfar hanya membiarkan Pelangi berlalu pergi. Dia tak sempat untuk menghalang, Pelangi terlalu cepat melangkah. Hmm! Pelangi memang degil! Bisik hati kecilnya.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Pelangi memandu perlahan Honda Accord milik majikannya menuju ke tempat parking. Ada 15 minit lagi sebelum masa yang dijanjikan. Dia memang sengaja datang awal. Niat hati ingin melelapkan mata barang seminit dua. Badannya memang letih saat ini. Huwarghh!~ masuk kali itu sudah lebih sepuluh kali dia menguap. Dia mematikan enjin dan entah bila saat dan tikanya, dia terlelap.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Hoi, bangunn!!” Bahu Pelangi ditolaknya selamba. Pelangi tidak sedikit pun terjaga. Nyenyak benar nampak tidurnya. Farid memerhatikan setiap inci wajah manis itu. Berderau naluri lelakinya tatkala pandangan mata terhenti ke atas wajah mulus itu. Walaupun dalam tidur, Pelangi nampak cantik. Kulitnya putih bersih. Terkesima Farid dengan apa yang dilihatnya. Rasa simpatinya pada Pelangi tetap ada, walaupun dia sering membulinya. Dia taklah zalim mana, dia cuma mahu menguji sejauh mana kekuatan seorang perempuan dihadapannya ini. Entah kenapa dia mahu berbuat begitu, dia sendiri pun tak pasti, mungkin dia ingin melampiaskan marah dan dendamnya pada perempuan-perempuan yang sering menyakitinya sehinggakan Pelangi yang menjadi mangsa.

“PELANGI!!!” Jerkahnya.

“Hahh, mana? Mana? Encik nak pergi mana?? London? Jepun? Thailand?” Pelangi yang terkejut dengan sergahan majikannya tiba-tiba jadi tak tentu arah. Dibetulkan side mirror dan cermin pandang belakang, sambil memusing-musingkan stereng kereta. Tercengang Farid memerhatikan kelakuan Pelangi. ‘Apa ni? baru tengking sikit, dah mantul??’

“Apa yang kau buat ni Pelangi? Tulah maghrib-maghrib kau tidur. Dah kena sampuk dengan hantu jebon agaknya kau nie!” Farid cuba berseloroh tapi dalam nada tegas. Dia tidak mahu Pelangi terlalu selesa dengan dirinya. Pelangi tiba-tiba tersedar. Majikannya dipandang sepi.

“Err.. maafkan saya Encik. Saya tertidur.” Farid merasa ada getaran dalam nada suara Pelangi. Ditolehnya sekilas kearah Pelangi. Nampak benar letihnya. Mungkin dia dah ter-over buli Pelangi semalam.

“Kau boleh bawak ke kereta ni?” Soalnya ingin mendapatkan kepastian.

“Eh, boleh. Kenapa Encik?” Soalan Farid berbalas soalan dari Pelangi.

“Aku tengok kau macam dah tak larat sangat je, kau marathon ke tadi? Kalau tak larat pergi basuh muka dulu. Aku ni belum khawin lagi. Kang tak pasal-pasal gol!” Farid mengarah Pelangi untuk pergi menyegarkan diri. Tapi Pelangi tidak berganjak. Dia malas. Dia mahu segera sampai ke rumah. ‘Aku jadi macam ni sebab kau lah! Pura-pura tak tahu pulak! Benci!’ Marah Pelangi didalam hati.

“Tak payahlah Encik, dah malam ni. Nanti risau pula Ibu Encik.” Pelangi menghidupkan enjin. Belum sempat Farid berkata apa, kereta sudah laju menyusur jalan. Dia terus mengunci mulut. ‘Ah, Lantaklah!~ janji aku sampai rumah.’ desisnya.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Assalamualaikum Tuan…”sapa Mak Munah sambil mengambik briefcase di tangan Pelangi.

“Waalaikumusslam… Ibu mana Mak Munah? Senyap je?” Soal Farid. Dihenyakkan badannya keatas sofa.

“Datin ada dinner. Tak tahu pula Mak Munah kat mana tempatnya. Eh, Tuan nak makan? Mak Munah sediakan.”

“Em. Boleh juga Mak Munah.” Jawab Farid sambil tersenyum manis ke arah orang gajinya itu. Pelangi yang masih tercegat dihadapan mereka, hanya memerhatikan gelagat penghuni rumah itu. Dia cemburu melihat layanan yang diberikan Farid kepada Mak Munah. Sangat lembut dan sopan. Tapi dengan dirinya, kemain garang! Dia pelik, conflict apa yang sedang cuba dimainkan oleh majikannya ni? Hmm..

“Kau apa tercegat lagi dekat situ?” Soalan Farid mengejutkan Pelangi.

“Err.. kalau takde apa-apa, saya masuk bilik dulu.” Ujar Pelangi.

“Siapa suruh kau masuk bilik? Ibu takde, so sekarang kau kena teman aku makan. Jom!” ‘Ini adalah suatu arahan atau…?’ Pelangi mengetap bibir. ‘Aku penatlah giler!!~ bentaknya didalam hati. Geram sungguh dia dengan kelakuan Majikannya yang seakan anak kecil itu.

“Tapi….”

“Takde tapi-tapi, cepat! Masa tak tunggu kau!”

“Hisshhh!!” berat kakinya melangkah. Selama aku takde boleh pulak kau makan sorang-sorang kan? Sekarang nak mengada-ngada pulak!’

+++++++++++++++==

“Kau depan rezeki boleh buat muka elok sikit tak? Kalau dah macam tempoyak baik kau tak payah duduk sini! Bubuh nasi dalam pinggan aku ni. Pantas! Hish!” Bebel Farid memarahi Pelangi. Dia sengaja, dia tahu Pelangi memang dah tak larat nak melayannya. Dia tak kisah!

“Encik Farid ni boleh cakap baik-baik tak? Depan rezeki ni tak baik cakap kasar dan lagi satu, cuba perlahankan sikit volume suara Encik Farid tu. Telinga saya ni nak pakai lama lagi tau.” Sindir Pelangi. Dicedoknya sambal udang ke pinggan majikannya itu.

“Nampak pedas sambal ni. Kalau ‘TAK TAHAN’ jangan ‘MAKAN’” Pedas sambal udang tu, pedas lagi sindiran Pelangi. Mak Munah hanya tersenyum melihat gelagat mereka berdua. Nampak sepadan kalau disatukan. Bisik hatinya.

“Hamboii.. lawan tokey nampak!? Ha Mak Munah, duduklah makan sekali. Hilang selera kalau makan berdua dengan dugong terlepas nie!”

“Yelah Mak Munah, saya pun tak selera nak makan berdua dengan babun bontot merah nie!” Hambik! Aku memang dah letih sangat dah nak melayan kerenah kau ni, Tuan Besar! Farid kehilangan kata untuk membalas perlian Pelangi. Dicapainya gelas berisi air putih didepannya. Wajah Pelangi dipandangnya, selamba saja mukanya menjamah nasi. Tidak sedikit pun rasa tergugat dengan kehadirannya di sebelah. Akhirnya dia mengalah. Dinner malam itu dilalui dalam suasana yang sangat sepi dan tegang!

+++++++++++++++++++++++++++++++++

Gedeganggg!
“Aduhhh!!~” Farid terkejut bila terdengarkan hentakkan yang kuat di sebelah dapur. Dia bingkas bangun. Ada saja yang menganggu waktunya untuk menonton bola. Hish!

“Ya Allah Pelangi! Kenapa kau tidur kat dapur nie? Dah tak larat sangat ke sampai tak boleh masuk ke bilik?” soal Farid tatkala melihat Pelangi yang sedang terbaring di lantai dapur.

“Aduhh! Orang jatuh tanggalah~.. tolonglah, tak boleh nak bangun ni!!” Pelangi merintih kesakitan. ‘Aduh sakitnya kaki aku………..! dah patah dua ke, tiga ke, empat nie?’ Farid terpana tidak tahu berbuat apa.

“Hish kau ni! Jalan tak tengok bawah ke? Mata letak kat lutut? Ni satu hal pulak aku nak kena angkat kau!” Marah Farid. Pelangi dicepungnya. ‘Ish, kau ni hidup macam takde perasaan je?? Tak payahlah nak membebel! Aku suh minta tolong je, bukan minta duit!’

“Hish! Kau ni beratlah!” Tak habis-habis lagi Farid membebel. Cepat-cepat dikendungnya Pelangi ke atas sofa. ‘Boleh tahan juga beratnya minah ni!’ Pelangi tidak mengendahkan rungutan Farid, dibenamkan mukanya ke bantal kecil, nampak teruk sangat sakitnya.

“Kau ok tak? Nak aku bawak pegi hospital?” risau juga Farid bila melihatkan keadaan Pelangi. Kakinya sudah mula membengkak.

“Tak, tak payah. Nanti saya urut, oklah.”

“Nanti, nanti, nak tunggu bila?? Nak tunggu kaki tu membengkak macam kaki gajah??” sinis saja kata-kata Farid. Dia mencari-cari sesuatu. Habis semua kabinet dibukannya. Ha ada pun! Dia tersenyum bila ternampak benda yang dicari. Minyak gamat rupanya~ Pelangi dihampirinya. Diangkat sedikit kaki Pelangi dan diletakkan ke atas ribanya. Perlahan tangannya melekap pada kaki Pelangi, sesekali terdengar Pelangi mengadu kesakitan. Dibiarkan saja Farid mengurut kakinya, ni nak belagak concerns atau ada agenda disebaliknya? Desisnya sendirian.

“Ok dah!” ‘Hai, cepat je urutnya. Minyak pun tak habis meresap lagi. Ala! Nak lagi! Nak lagi!’

“Kalau nak lebih-lebih bayar lah!~” Tingkah Farid seakan tahu saja apa yang dibisikkan oleh Pelangi.

“Ermm.. terima kasihlah Encik Farid, buat susah-susah je.”

“Memang susah pun! Nanti kau dak okay, jangan lupa belanja aku. Aku taknak kau terhutang budi dengan aku!” ‘Erk! Macam tu pulak? Apa punya oranglah majikan aku ni!’ Pelangi mengomel didalam hati. Dia malas nak melayan kerenah Tuan Besarnya itu. Perlahan-lahan dia cuba bangun.

“Ha itu nak pergi mana pulak tu??” Soal Farid, Pelangi hanya membatukan diri. ‘Itu pun nak Tanya, sibuk!’ getusnya. Kakinya masih tak kuat, sekejap saja dia dapat berdiri tegak, beberapa saat selepas itu dia jatuh kembali.

“Aduh!”

“Itulah! Jadi manusia tu jangan nak bodoh sombong, kalau nak minta tolong, cakap!” Farid menarik Pelangi dalam rangkulannya. Gadis itu didukungnya. Kejap sekali pegangan tangan Farid sehingga Pelangi dapat rasa degupan jantung majikannya itu. Dia tiba-tiba jadi malu. Muka majikannya pun tak sanggup untuk dipandang. Aisey…~

+++++++++++++++++++++++

Perlahan-lahan Farid membaringkan Pelangi ke atas katilnya. Bantal kekabu yang menjadi alas tidur di tepuk-tepuknya. Nak hilangkan hama agaknya. Setelah selesai, dia membaringkan pula Pelangi, sempat juga diusapnya lembut ubun-ubun gadis itu. Tak cukup dengan itu, di ambilnya pula comforter di hujung katil, dan diselimutkan badan Pelangi. Pelangi hanya membiarkan saja kelakuan Tuan Besarnya itu. Pelik! Tiba-tiba jadi baik. Agaknya dia yang tersampuk hantu jebon maghrib tadi. Ish!~ minta simpang.

“Dah, kau tidur. Kalau ada apa-apa jerit je. Jangan menggatal nak bangun. Aku kat hall depan nak tengok bola. Kau duduk diam-diam, kalau tak kang aku yang ‘bolakan’ kau pulak.” Farid membuat lawak selamba seraya meninggalkan Pelangi yang sedang tergelak kecil mendengar lawaknya. Farid juga turut tergelak dengan lawaknya sendiri, tapi ‘Cover beb!’ Bahagianya Pelangi rasa bila dilayan begitu. Takdelah jahat sangat Tuan Besar aku nih… Romantik auww… Nah kau~ senyuman meleret sampaI ke telinga… Hehe..

+++++++++++++++++++++++++++++++++

Tidak senang duduk Farid sekarang. Posisi badannya berubah-ubah, kejap ke kiri, kejap ke kanan. Hish!~ dia rimas. Jarang sekali dia mengendahkan pasukan kegemarannya beraksi. Dikerlingnya jam di tangan, pukul 1 pagi. Dah tidur ke minah ni. Senyap jer. Dia taknak bangun ke? Taknak gi toilet? Dia berteka-teki sendirian. Dipandangnya pintu bilik Pelangi yang tertutup sepi. Nak masuk tak?? Nanti takut menggangu pulak, atau lebih teruk dia akan ingat aku nak rogol dia. Hishhh…masuk jelah, banyak sangat fikirnya. Rumah aku kot, so bilik tu consider bilik aku jugak lah! Apa ada hal~

Pintu bilik dikuaknya perlahan bimbang kalau-kalau dia menggangu si penghuni bilik. Dijengketkan sedikit kaki dan dipanjangkan lehernya menjenguk masuk ke ruang bilik. Tak puas! Jauh sangat jarak diantara mereka. Perlahan-lahan Farid melangkah masuk menghampiri Pelangi. Dilihatnya sekeliling katil. Ish! Ish! Lasaknya budak ni tidur. Bantal-bantal habis berselerak jatuh ke lantai. Dikutipnya satu persatu dan disusunnya di hujung katil. Comforter yang menutup kaki Pelangi yang tercedera diselak. Dibelek-belek dan diteliti, Emm.. dah kurang sikit bengkaknya. Dia tersenyum puas. Pandai jugak aku mengurut orang…ihiks~ Dilabuhkan punggungnya di sisi Pelangi, dibetul-betulkan comforter yang sudah separuh pinggang bawahnya. Dialihkan pula pandangan mata ke wajah Pelangi. Sejuk mata bila terpandangkan gadis itu yang sedang nyenyak tidur, macam baby. Entah kenapa dia ingin sekali menyentuh wajah itu. Wajah itu nampak menyenangkan. Tangan diangkat dan dihalakan ke arah Pelangi, tetapi untuk seketika dia membatalkan hasrat hati. Eh! Kenapa dengan aku nie!?

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Encik Farid, boleh singgah ke kolej saya sekejap tak?” Soal Pelangi meminta izin. Alang-alang dah lalu, baik disinggahnya sekejap. Malas dia nak berulang 2-3 kali. Lagipun lepas ni memang destinasinya terus sampai ke rumah.

“Nak buat apa?” Farid dengan lagak bossie, sambil mata masih melekat pada surat khabar yang berada ditangannya.

“Nak ambil nota.” Ringkas saja jawapan Pelangi.

“Em. Not more than 5 minits.” Pelangi tersenyum dengan green light yang diberikan majikannya.

“Okay!”

++++++

“Ash, thanks tau bagi Lani pinjam nota ni. Lani tak boleh lama, bos tengah tunggu tu.” Kata-kata Pelangi menyebabkan muka Ash berubah. ‘Yang kau pergi hangkut bos kau sekali buat ape? Hish! Potong stim betul lah!~’

“Alahh… sekejap sangat, tak sampai 5 minit pun. I miss you tahu.” Ashfar mengusap pipi Pelangi lembut. Dia memang rindukan gadis itu. Sejak Pelangi pindah masuk ke rumah majikannya, jarang sekali mereka dapat berjumpa.

“Eh, Ash… jangan macam ni. Boss Lani nampak tu. Nanti ya, nanti Lani call Ash. Thanks again tau.” Dengan cepat Pelangi pergi mendapatkan kereta. Sempat juga dilambainya Ash yang mencuka.

“I promise will call you.” Laungan Pelangi, sedikit sebanyak memujuk hati lelakinya. Ah, rajuk lelaki tidak kemana.

“Err..sorry, sorry Encik. Kita gerak sekarang yer.”

“Siapa tu?” Soalan dari Farid sedikit memeranjatkannya. ‘Sibuk pula nak tahu hal aku’ getusnya.

“Ashfar, my classmate.” Ringkas jawapan yang diberikan. Citer lebih-lebih pun bukannya dia faham.

“Lain macam je, siap usap-usap pipi bagai. Kalau boyfriend cakap jelah. Aku tak kisah pun.” Ujar Farid, mendatar saje itonasinya. Pelangi tersenyum. ‘Jealous ke Tuan Besar dia ni??’ soalnya pada hati.

“So!?”

“So? So apa Encik Farid?” Pelangi pelik. Tak habis lagi ke soalan dia ni.

“So, you tak jawab lagi soalan I tadi. Classmate saje atau boyfriend?” Eh, dah ber-I, you, I, you bagai. And soalannya berbaur ke-jealousan. Pelangi tersengih memandang Farid melalui kaca cermin pandang belakang.

“Eh, Encik Farid cemburu ke? Kenapa nak tahu sangat? Itu dah termasuk dalam personal life saya tau.” Pelangi cuba untuk menebak. Dia perasan air muka majikannya yang sudah berubah merah.

“Aku jealous? Kau yang tak betul adalah. Aku Cuma tak suka kau campur adukkan urusan kerja dan peribadi. Dah! Aku tak suka kau jumpa budak tu lagi. Nampak tak matured, tak sesuai dengan kau!” Pelangi tergelak mendengar statement dari majikannya itu. Wah!!~ nampak sangat Tuan Besarnya cemburu dengan keakrabannya dengan Ashfar.

“Kau tak payah nak suka sangat. Cepat! Dah tak larat aku nak pandang muka kau satu hari ni.” Farid cuba menukar topic. Nampak sangat dia sudah ketahuaan. Kantoi!~ dia memang cemburu melihat Pelangi dengan lelaki itu. Ewah! Sedap saja kau nak usap-usap pipi anak dara orang yer. Aku yang tinggal serumah pun belum tentu dapat. Eh! Teringin juga ke? Kehkehkeh.

+++++++++++++++++++++++++++++

“Ibu tengok Pelangi tu baik budaknya. Ibu suka kalau Pelangi jadi sebahagian dari keluarga kita. Umur Farid pun bukannya muda lagi. Kalau boleh, ibu nak tengok rupa cucu ibu sebelum melelapkan mata. Farid nampak sempurna bila berdua dengan Pelangi. Ibu dapat rasa yang Pelangi boleh menjaga Farid sebaik ibu. Sudahlah, lupakan kisah lama. Buang segala dendam yang masih berbuku di hati Farid tu. Ibu tahu Farid pun ada perasaan dengan Pelangi kan? Luahkanlah sayang, ibu kenal anak ibu ni. Ikut kata hati Farid. Kalau Pelangi orangnya, bukakanlah hati seluas-luas untuk menerima dia…..” kata-kata ibu tempoh hari masih terngiang-ngiang di cuping telinganya. Betul kata ibu. Mungkin ini masanya untuk dia melupakan kisah lama. Kisah cinta yang begitu menyakitkan hati. Dia perlu membuka hatinya untuk menerima wanita lain. Sudah tak tertahan lagi untuk dia terus berlakon menolak rasa cinta dan sayangnya pada Pelangi. Ya! Dia sudah mula menyayangi dan mencintai gadis itu. Hatinya tersenyum. Dia sudah mula terbayangkan sinar bahagia yang sedang menantinya.

+++++++++++++++++++++++++++

“Wahhh… cantiknya Pelangi. Bersinar-sinar macam ‘Pelangi’ jugak.” Datin Zakiah tiba-tiba memuji Pelangi yang baru turun dari bilik. Farid yang sedang sibuk menonton tv turut menoleh ke arah Pelangi. Gulpp!!~ cantiknya diaaa… Farid terkesima. Pelangi dipandangnya tidak berkelip. Dia ni driver aku yang selalu blur tu ke?? Aduhai… melting siott~
Pelangi tersipu-sipu bila dipandang macam tu. Ye ke? Cantik ke aku ni?? Sempat juga dia memperasankan diri. Datin Zakiah dihampirinya.

“Auntie, thanks tau sebab bagi pinjam baju ni. Kalau takde Auntie, mesti saya tak jadi pergi.” Manis lembut tutur perkataannya.

“Alah, takpe… apalah yang di-terima kasihkan. Baju Auntie kat butik tu banyak. Bukan semua pun dibuat jual, ada yang untuk dijadikan baju peragaan. Baju ni nampak lagi cantik bila Pelangi yang memakainya. Hah, tengok si Farid ni, tak berkelip-kelip pandang Pelangi, sampai ternganga mulut.” Datin Zakiah mengusik anak terunanya. Tapi memang betul pun! Bukaan mulut Farid ketika ini cukuplah kalau nak sumbat bola besbol sebiji. Kemain!~ Pelangi tergelak mendengar jenaka Datin Zakiah. Lagi nampak manis bila gigi arnab dan lesung pipitnya terserlah.

“Eh Ibu ni… Ada-ada jelah. Takdelah cantik mana pun, baju Ibu yang memang dah tersedia cantik, so si pemakai kalau tak cantik pun nampak vogue!” Farid cuba tidak memuji Pelangi depan-depan, walaupun dia sememangnya sedang terpesona dengan kecantikkan Pelangi.

“Hah, Awak nak ke mana, tak sedar ke dah malam nie??” bebel Farid, lagaknya dah macam mak tiri dalam fairytale story cinderella. Eh tak, bapak tiri!

“Err.. saya…” belum sempat dihabiskan ayatnya, kedengaran bunyi hon dari luar rumah. Mereka serentak memandang ke luar.

“Eh Autie, saya pergi dulu ya.” Akhiri Pelangi, Datin Zakiah hanya tersenyum memerhatikan Pelangi yang semakin hilang dari pandangan. Farid tercengang! Bengang juga bila soalannya tidak berjawab.

“Dia nak pergi mana Bu? Malam-malam macam ni keluar. Esok bangun lewat, lepas tu Farid pula yang lambat ke kerja.” Farid merungut tak pasal-pasal.

“Dia kata kawannya nak belanja dinner, siapa ntah nama budak tu, Ash.. Ash ape kebenda nama budak tu. Alah, biarkanlah dia. Nak sambut birthday lah tu.”

“Ashfar?? Hah? Birthday??”

“Lar… yelah, harini kan birthday Pelangi. Takkan tak tahu tarikh lahir pekerja sendiri tuan besar ooii.” Farid melompat dari atas sofa. Terkejut Datin Zakiah melihat telatah anaknya yang tidak semena-mena tu. Sahlah kau yang kena sampuk dengan hantu jebon Farid! Ceh~ suka sangat dengan hantu jebon….

‘Ish, birthday dia ke hari ni?? Macammana aku boleh tak tahu, dan lagi, dia.. Dia nak ber-dinner dengan si Ashfar tu. Oh. Noooo!!~’ cepat-cepat dicapainya handphone.

“HELLO TEKSIIII……..!?”

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Ash, sedap makanan tadi. Thanks tau belanja Lani.” Pelangi tersenyum mesra kearah Ashfar. Ashfar mengganguk dan turut sama membalas senyuman Pelangi. Mereka kini berjalan beriringan ke kereta. Tak sia-sia Pelangi setuju dengan pelawaan Ashfar petang tadi. Pada mulannya dia mati-mati tak mahu keluar dengan lelaki itu, bimbang kalau-kalau Mama Ashfar tahu dan akan memarahinya lagi. Tapi, setelah dipujuk, dia akur, apa salahnya dia setuju, bukan selalu pun dia keluar dengan Ashfar.

“It’s nothing my dear as compare to you. Ha, by the way, Ash ada satu lagi surprise tau.” Ujar Ash sambil mengenyitkan matanya kearah Pelangi.

“Lar, macam-macamlah Ash ni, cukuplah dengan bawak Lani makan je, dah memadai.”

“Ehhh.. Mana boleh, Ash kan sayang Lani… mestilah Ash nak Lani happy. Ok dah, tutup mata cepat!” Arah Ash.

“Alah, harus ke?”

“Yer, wajibbb!!~ cepatlahhh…” Ash menggesa Pelangi untuk mengikut arahannya. Pelangi ketawa. ‘macam budak-budak!’, dia menutup mata dengan kedua belah tangannya.

“Taraaaaaaaaaaaaaa……….. Ok, boleh buka mata sekarang!” Pelangi terkejut dengan surprise yang dikatakan Ashfar. Sebentuk cincin bertakthakan hati terpampang didepannya. Dia tergamam seketika.

“Apa ni Ash? Lani tak faham…”

“I bought this ring just for you, I want to propose you… terimalah~” Pelangi masih lagi terkejut.

“Ini mustahil Ash……”

“Ye! Memang mustahil!! Mustahil akan terjadi!!!” Mama Ashfar yang entah dari mana datangnya tiba-tiba bersuara. Keras dan lantang bunyinya. Ashfar dan Pelangi tersentak.

“Eh, mama… apa yang Mama buat kat sini?” Soal Ashfar, terkejut dengan kehadiran Mamanya. Pelangi cemas. Peluh sudah mula memercik jatuh ke mukannya.

“Hey Pelangi, Aku dah cakap dengan kau kan? Aku dah banyak kali bagi amaran jangan jumpa dengan anak aku lagi! Kau degil!! Kau tak sedar ke yang kau langsung tak setaraf dengan Ashfar mahupun keluarga kami. Kau tu anak pungut je! Entah dari mana asal usul kau! Aku jijik nak tengok muka kau, apatah lagi nak bagi kau masuk dalam keluarga kami!! Kau tak faham bahasa ke hah? Anak yang tak tahu asal usul memang macam ni ke perangainya?? Kurang ajar!” Pappp!! Papp!! 2-3 kali tamparan hinggap ke wajah Pelangi, dan menyebabkannya tersungkur jatuh ke belakang.

“Aduhh!~”

“Mama… apa yang Mama buat ni? Lani tak salah, Ash yang ajak dia keluar. Mama tak patut buat dia macam ni.” Ashfar cuba untuk membangunkan Pelangi.

“Hey Ash! Kau pun sama, agaknya dah kena guna-guna dengan budak sial ni. Kau balik, atau kau nak Mama kau ni mati. Kau pilih!!” Ashfar terpingga-pingga mendengar kata dua dari Mamanya. Nak diluah mati mak, ditelan mati ayah. Dia sayangkan kedua-dua perempuan dihadapannya ini. Dia mati akal.

“Ohhh, jadi kau nak Mama kau ni mati yer? Baikk! Kau yang mintak! Kau jangan menyesal!”

“Eh, Ma!! Ok, ok, Ash ikut Mama…”putusnya. Dipandangnya Pelangi yang tertunduk memandang tanah. Argghhhhhhhh!!~ dia berlari mendapatkan Mamanya yang sudah jauh meninggalkannya. Tinggallah Pelangi keseorangan merintih nasib seorang anak yatim piatu. Air matanya meleleh. Hatinya lebih sakit jika ingin dibandingkan dengan tamparan yang mengenainya. Dalam kesuraman malam dia tidak sedar ada mata yang sedang memerhatikannya. Mata itu mempunyai hati yang sama sakitnya dengan Pelangi.

++++++++++++++++++++++++

“Nah tisu…” Pelangi terkejut. Ditolehnya ke arah suara yang menyapa.

“Eh, Encik Farid…” ‘Haish, macam mana dia boleh ada kat sini? Dia nampak ke apa yang jadi tadi??’ Pelangi tersenyum pahit ke arah Farid. Tisu yang dihulur diambilnya dan dengan perlahan dia mengesat air mata yang masih berbaki. Kesan tamparan masih perit dirasakannya. Sah-sahlah nanti akan meninggalkan kesan.

“Meh aku tengok pipi kau tu” Pelangi tidak sempat berkata apa, tangan Farid sudah pun menjamah pipinya. Dipusingkan badan Pelangi mengadapnya. Mereka bertentangan.

“Hmm.. teruk ni.. Sakit tak?” Soal Farid, tangannya masih melekap di pipi Pelangi, dia seakan bersimpati dengan nasib yang dihadapi oleh gadis itu sekarang. Dia dengar semua maki hamun yang dihujahkan kepada Pelangi.

“Kau kuatkan? Nape kau tak pukul je orang tua tu tadi?? Yang si jantan pun kenapa biar je kau kena tampar dengan dia? Tak guna!!” bentak Farid. Marah sangat dia pada kejadian tadi. Pelangi terkedu mendengar kata-kata majikannya itu. Dipandangnya Farid dengan pandangan berkaca. Dia sebak. Air matanya sudah tidak dapat ditahan lagi, dengan tidak semena-mena dia memeluk Farid. Di dada lelaki itu dia menangis semahu-mahunya. Farid membiarkan Pelangi melepaskan apa yang terbuku di hati. Dengan perlahan dia membalas pelukkan Pelangi. Dia mahu Pelangi rasa selamat di sisinya.

“Syhh… dah-dah, things happened. Aku tahu kau kuat kan. Banyak benda yang kau dah lalui sebelum ni, Hal ni macam angin je.” ‘Dan aku akan pastikan ‘angin’ ni berlalu dari hidup kau…’ Bisik Farid perlahan. Tubuh gadis itu dipeluknya dengan lebih erat.

+++++++++++++++++++++++

Pelangi terhidu bau jemput-jemput ikan bilis dari dalam bilik. Awal dia bangun hari ni. Dijenguknya ke dapur. Kelihatan Farid yang sedang sibuk-sibuk membasuh pinggan dan mengemas dapur. Dipandangnya sekeliling. Senyap je, tak dengar pun suara Datin Zakiah dengan Mak Munah. Selalunya pagi-pagi macam ni dah dengar gelak tawa mereka.

“Hah, dah bangun pun kau. Duduklah, aku buat breakfast pagi ni. Breakfast kampung, jemput-jemput ikan bilis dengan air kopi. Nyummm.. nyummm!!~” Pelangi tergelak kecil melihat gelagat Tuan Besarnya itu. Baik pula mood dia ni hari ni. Nak kata hari ni hari Ahad, dah banyak kali hari ahad dah yang dilaluinya bersama Farid, tapi hari ni Tuan Besarnya berbeda.

“Mana Auntie dengan Mak Munah? Senyap je pagi ni?” Soal Pelangi.

“Oh, dorang ke pasar. Pagi-pagi lagi dah keluar. Eh, dah elok muka kau?” pantas saja tangannya memegang pipi Pelangi.

“Eh, dah…dah…” tergagap-gagap Pelangi menjawab.

“Erm…dah kurang sikit merahnya. Nanti sapu ubat yang aku bagi tu, bagus ubat tu, recommendad by doctor. Ada lagi kan? Jangan malas, nanti lambat baik.” Pesan Farid sambil menuangkan sos ke piring dihadapannya.

“Err…ada lagi. Ermm… Encik Farid, terima kasih pasal hal semalam, kalau Encik Farid takde tadi, saya tak tahu apa akan jadi dengan saya.” Pelangi bersuara perlahan.

“Hmm.. yelah, lepas ni kalau nak kemana-mana bawak aku. Memang aku dah takkan lepaskan kau keluar sorang-sorang macam semalam lagi.” Farid memberi peringatan keras. Pelangi mengganguk. Kalau ini yang dinamakan arahan yang boleh membawa kebaikkan buat dirinya, dia akan patuh.

“Dah, makan jemput-jemput ni. Aku buat lembut je, senang kau nak kunyah. Kau larat tak nak kunyah? Kalau tak aku buatkan…” selamba saja pelawaan majikkannya itu. Pelangi tersenyum.

“Eh. Larat…larat..” ‘hishh.. takkanlah sampai nak kunyahkan untuk aku kan.’ Pelangi mengambil seketul jemput-jemput dan disuapkannya ke dalam mulut. Mereka terdiam seketika, sebelum…

“Sedapnya jemput-jemput ni, pandai Encik Farid masak…” Puji Pelangi. Dia bangga dengan kepakaran Tuan Besarnya memasak. Alah, jemput-jemput je ponn…. Kata kau!~ dihirupnya pula kopi yang masih berasap, nampak sedap juga, hitam melekat…

“Hmm… Kau khawin dengan aku nak??” tersembur kopi yang diminum Pelangi. Soalan Farid benar-benar menyentap dadanya.

“Khawin??? Encik Farid main-mainkan?” Soal Pelangi. Berdegup kencang jantungnya saat ni. Diperhatikan gerak-geri majikannya itu. Farid bangun dan menghampirinya, tangan Pelangi dicapai dan pipinya diusap lembut.

“Tak, aku tak main-main Pelangi, aku serius. Tolong izinkan aku untuk jaga kau sampai akhir hayat aku…” Kata-kata Farid menyusuk tepat ke hati Pelangi. Terlalu luhur ungakapan itu. Tangannya kini erat berada di genggaman Farid.

“Hahhh…………….”Pelangi dapat rasakan yang dunia seakan berpusing 360 darjat saat itu. Dia pitam…..pandangannya kabur dan entah bila dia terjelepuk jatuh ke pangkuan Majikannya itu.

………………………………………………………………………………………………………………………………….

“Pelangi……..” suara itu lembut mengejutkannya dari lamunan. Pelangi tersenyum manja ke arah si empunya suara.

“Abang….”jawabnya. Sebuah ciuman singgah didahinya. Tak cukup dengan kucupan, pinggang si isteri pula dipeluknya erat. Mesra dan terserlah kasih sayang sang suami. Pelangi hanya membiarkan sahaja kelakuan suaminya. Dia seronok dimanja begitu, sangat selesa dan disayangi.

“Rindu abang tak?” Pelangi malu-malu untuk mengganguk. Alaa~ dah jadi suami aku pun masih nak malu-malu.

“Rindu tak?” Soalan itu diaju lagi. Tak puas agaknya hanya melihat dari gesture badan.

“Rindu, rindu sangat…” Jawapan dari si isteri membuatkan hati sang suami menjadi tak keruan. Sumpah! Dia amat menyanyangi Pelangi. Sayangnya pada gadis itu tak bisa untuk digambarkan.

“Apa saja yang dimenungkan sayang dari tadi? Kusyuk betul Abang tengok. Hah… lelaki mana yang sayang duk ingat sangat tuh!~”

“Eh, pandai-pandai je abang ni. Pelangi tengokkan si Qaseh tu. Seronok benar tengok dia main kereta mainan tu.”

“Qaseh… mari sini sayang, Papa ada bawakkan Barbie doll nih.” Terkedek-kedek Qaseh berlari mendapatkan Papa dan Mamanya. Tahun ini umurnya dah menjangkau 3 tahun. Baby di dalam perut Pelangi juga sudah berumur 4 bulan, raya tahun ni insyaAllah dapatlah Qaseh adik dan ini bermakna usia pernikahannya dengan Farid juga sudah nak masuk 4 tahun. Dipandangnya Tuan Besar, eh yang kini telah sah menjadi suaminya dengan penuh kasih sayang. Cepat saja masa berlalu. Farid menjaganya dengan begitu baik sekali, tidak sehari pun Farid meninggalkannya. Farid benar-benar mengotakan janjinya. Dia bersyukur kerana memilih Farid sebagai suami. Ashfar? Entahlah. Selepas kejadian itu, dia tidak lagi berjumpa dengannya. Ah, biarlah~ dia tidak mahu lagi mengingatkan lelaki itu. Dia kini bahagia dengan kehidupannya sekarang.

“Alaaa… Qaseh taknak Barbie doll… Qaseh nak kete mainan, kete besarrr…”

“Eh, Qasehkan girl, girl mana main kereta sayang” Pujuk Papanya.

“Takmo, takmo, nak kete gak! Kalau Papa beli kete, Qaseh leh bawak Papa gi jalan-jalan, Qaseh nak jadi Dreber Papaa..”

“Hahh!!” Pelangi dan Farid memandang satu sama lain.

“AISEYMAN, DRIVER JER…………..!?~”

-TAMAT-
Thanks for reading. Sorry kalau ada mana-mana yang kurang, saya orang baru, ambil galah tolonglah jolok-jolokkan..hihi. Anyhow!!~ Thanks sgt2…

Till now, take care guys!!~

Spread Love!~ - Ara :)

***************************************************************

3 comments:

suzie said...

very the comel one....

Nad_ine (Nad/ Nat) said...

they're so cute!!! drebar jadi isteri dahhhh... hehe... suka story nih Sis Ara!!!

AraSharrina Karim said...

Nadine dear... cerpen ni dah lama dah, dah masuk p2u dah pun..hehehe.. thank you :)